Connect with us

Kota Banjarmasin

Dewan Sorot Sisa Anggaran Pemko Banjarmasin Sebesar Rp 274,9 Miliar

Diterbitkan

pada

Besarnya Silpa Pemko Banjarmasin pada tahun 2017 menjadi sorotan dewan. Foto: net
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

BANJARMASIN, DPRD Banjarmasin mengesahkan Raperda Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD tahun 2017 menjadi Perda. Pada Perda tersebut ditetapkan juga sisa lebih anggaran (Silpa) pada saat itu mencapai Rp 274,9 miliar.

Ketua DPRD Banjarmasin Hj Ananda setelah rapat paripurna pengesahan Raperda, Rabu (18/7),  mengatakan, besarnya Silpa yang terjadi dipenggunaan anggaran pada 2017 lalu tersebut menjadi perhatian dewan. Namun sudah dapat dijelaskan pihak eksekutif hingga diketok pengesahan Perdanya hari ini.

“Memang besarnya Silpa anggaran tahun lalu tersebut menjadi sejarah bagi keuangan daerah kita, hingga kita minta jangan sampai terjadi lagi,” tegasnya.

Menurut Ananda, besarnya Silpa yang mencapai Rp 274,9 miliar tersebut pihak pemerintah kota tidak cermat dalam penganggaran atau tidak cermat dalam pelaksanaan anggaran yang sudah terprogram.



“Jadi kita harap untuk penyusunan anggaran kedepan, karena saat ini mulai dilaksanakan tahap penyusunan anggaran tahun 2019, betul-betul dilakukan dengan cermat, sehingga semua anggaran bisa digunakan dengan tepat dan bijak, tidak bersisa sia-sia, karena untuk percepatan pembangunan daerah,” katanya dilansir Antaranews.com.

Di sisi lain, Walikota Banjarmasin H Ibnu Sina menyatakan, bahwa segala catatan yang diberikan pihak legislatif tentang pertanggungjawaban APBD tahun 2017 ini akan menjadi perhatian. Terutama untuk penyusunan anggaran tahun 2019 yang prosesnya mulai dilakukan.

Dia mengakui, APBD 2017 telah menyisakan Silpa yang sangat besar, yakni Rp274,9 miliar atau mencapai hampir 20 persen dari total APBD tahun tersebut. Menurut dia, dari hasil audit Badan Pemeriksa Keuangan Indonesia (BPK) Perwakilan Provinsi Kalsel, maka didapatkan posisi laporan keuangan pemerintah kota di mana realisasi pendapatan mencapai Rp1,4 triliun atau sekitar 97,5 persen dari yang dianggarkan.

“Tapi terealisasi anggarannya hanya 81,14 persen atau sekitar Rp 1,3 triliun, hingga Silpanya mencapai Rp 274,9 miliar tersebut,” terangnya.

Atas ketidak maksimalan penyerapan anggaran ini, kata Ibnu Sina, merupakan perhatian bersama tentunya termasuk pihak dilegislatif, baik di sisi perencanaannya hingga pelaksanaannya kedepan. “Jadi memang kita harus sangat teliti lagi, terukur dan tepat sasaran, ini harus kawal bersama-sama, sehingga pembiayaan daerah memang benar-benar dapat dirasakan masyarakat,” pungkasnya. (ammar/ant)

Reporter: Ammar/ant
Editor: Chell


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Kota Banjarmasin

Imbas Banjir Kalsel, Harga Bahan Pokok di Pasar Tradisional Merangkak Naik

Diterbitkan

pada

Diunggah oleh

Pasokan kebutuhan bahan pokok di pasar tradisional Banjarmasin terimbas banjir besar Kalsel. Foto: putra
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KANALKALIMANTAN.COM, BANJARMASIN – Sepekan lebih harga bahan pokok di sejumlah pasar tradisional Kota Banjarmasin alami kenaikan.

Sejumlah harga sayur mayur yang dipasok dari Pulau Jawa ikut naik, seperti kentang, wortel, kol, brokoli, dan tomat.

Kenaikan harga tersebut disebabkan musim hujan dan banjir di beberapa daerah pemasok yang mengakibatkan terhambatnya distribusi sembako.

Beberapa pedagang sembako di pasar sejumput Kuin Cerucuk, Kecamatan Banjarmasin Barat, Rusli (34) mengatakan, kenaikan harga tersebut disebabkan oleh bencana banjir di Kalimantan Selatan dan telah membuat distribusi sembako terhambat.



 

“Naiknya karena banjir. Harga sayur yang naik dari Jawa itu seperti kol awalnya Rp 6.000 sekarang Rp 9.000 per kilogram, wortel dari Rp 10.000 menjadi Rp 14.000 per kilogram, kalau kentang dari Rp 12.000 menjadi Rp 18.000 per kilogram,” ujarnya.
Terlebihnya kenaikan harga sembako ini sudah berlangsung selama seminggu terakhir.

“Utamanya harga yang naik pada bahan bumbu masak, seperti cabai dan bawang, seperti kentang, wortel, kol, brokoli, dan tomat yang sudah beberapa minggu terakhir sudah naik,” tuturnya, Senin (25/1/2021).

Ia juga mengatakan harga sayur naik dimulai dari sayur kol naik dari harga Rp 6.000 menjadi Rp 9.000 per kilogram, wortel yang biasanya Rp 10.000 menjadi Rp 14.000-15.000 per kilogram, tomat dari semula Rp 12.000 menjadi Rp 17.000-19.000 per kilogram, sedangkan kentang dari Rp 12.000 menjadi Rp 18.000 per kilogram.

Hal serupa juga diungkapkan Asiah (42) pedagang sayur di Pasar Lama Banjarmasin, meski mengalami kenaikan harga sayur mayur, para pembeli tidak mengeluhkan kenaikan harga tersebut.

“Tomat juga naik dari Rp 12.000 jadi Rp 17.000 per kilogram. Harga naik karena musim hujan,” ujar Asiah.

Pantauan Kanalkalikalimantan.com di beberapa pasar mengalami kenaikan signifikan yaitu harga bawang merah dan bawang putih serta brokoli. Bawang merah dan bawang putih dari Rp 20.000 menjadi Rp 35.000 per kilogram. Sedangkan brokoli Rp 80.000 naik menjadi Rp 120.000 per kilogram. Harga kangkung naik dua kali lipat, dari harga Rp 1.500, saat ini dibanderol Rp 3.000 per ikat, dan bayam dari harga Rp 3.000 menjadi Rp 5.000 per ikat.

Imah (41), pedagang sayur di Pasar Kelayan Banjarmasin, dengan naiknya harga tersebut menimbulkan minat pembeli menurun sehingga tak kadang menurunkan harga dan keuntungan berkurang.

“Kangkung dari harga Rp 1.500, sekarang Rp 3.000 per ikat, bayam dari Rp 3.000 menjadi Rp 5.000 per ikat, karena dari sana lahannya kebanjiran, sementara jika tidak laku akan dijual murah,” ujar Imah.

Kenaikan harga kebutuhan pokok tersebut sangat memberatkan terutama bagi konsumen dari para pedagang penjual makanan.

Pedagang penjual makanan siap saji di Pasar Lama Banjarmasin, Inur (42) mengeluh kenaikan harga sembako tidak bisa diiringi dengan kenaikan produk yang dijualnya.

“Kalau saya naikkan harga jual takutnya konsumen saya tidak akan mau beli,” tuturnya.

Dia berharap, pemerintah segera mengantisipasi hal tersebut, dengan segera mengoperasikan armada laut, karena kenaikan harga kebutuhan pokok sangat memberatkan.

“Semoga kondisi ini tidak berlangsung lama, karena kita bisa bangkrut, bila harga kebutuhan pokok terus melambung,” katanya.

Akan tetapi ia mengatakan atas kenaikan harga sembako adalah hukum ekonomi, dan berharap agar musibah banjir ini segara pulih, agar bisa kembali normalnya harga sembako.

“Permintaan tinggi, stok terbatas, ini sudah hukum ekonomi, semoga bencana ini segera berlalu agar bisa kembali normal semuanya,” tutupnya. (kanalkalimantan.com/putra)

Reporter: putra
Editor : bie


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Lanjutkan membaca

Kota Banjarmasin

14 Kios Dibongkar, Wali Kota Ibnu Janji Tata Kawasan Sungai di Banjarmasin

Diterbitkan

pada

Diunggah oleh

pembongkaran 14 kios di atas Sungai Veteran oleh Pemko Banjarmasin Foto: putra
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KANALKALIMANTAN.COM, BANJARMASIN– Pemko Banjarmasin akhirnya membongkar 14 buah kios di Pasar Kuripan yang dibangun di atas Sungai Veteran, Sabtu (23/1/21) malam. Pembongkaran tersebut dilakukan untuk menghindari genangan air saat curah hujan tinggi.

Pantauan di lapangan, pembongkaran dimulai pukul 20.30 Wita. Anggota Satpol PP Banjarmasin dibantu alat berat membongkar dan mengeruk aliran sungai di bawah bangunan. Tak ada aksi protes pada eksekusi bangunan tersebut, karena telah ada kesepakatan sebelumnya antara pemko dengan pedagang.

Saat dilakukan pembongkaran, isi barang barang milik pedagang sudah dikeluarkan dan dipindahkan ke lokasi baru yang ditawarkan oleh Dinas Pasar Kota Banjarmasin, di lantai dua Pasar Kuripan. Sementara, untuk mengangkut dan membersihkan sisa sisa kayu bongkaran maupun materi sisa bangunan beton, petugas juga telah menyiapkan 6 buah truk.



Proses pembongkaran sendiri menjadi tontonan warga maupun pengguna jalan. Saat dibongkar, petugas sempat mendapati tiga ular di bawah bangunan.

Terkait pembongkaran tersebut, Wali Kota Banjarmasin, Ibnu Sina mengatakan nantinya akan dilakukan penataan aliran sungai agar tidak menimbulkan genangan air.

Dalam pembongkaran inipun juga diapresiasi warga sekitar. Pasalnya genangan air yang berada di jalan Veteran sudah mengalami penurunan. “Bagus saja kios-kios ini dirobohkan, guna melancarkan air sungai Veteran tidak lagi mengalami penyumbatan,” kata Beny, warga Gang Keramat. (Kanalkalimantan.com/putra)

 

Reporter : Putra
Editor : Cell

 

 

 


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Lanjutkan membaca

Paling Banyak Dibaca

-->