Connect with us

HEADLINE

Kisah EA, Jurnalis Kampus yang Dianiaya Polisi Saat Meliput Aksi Unjuk Rasa

Diterbitkan

pada

Ilustrasi demo. foto: pexels.com
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KANALKALIMANTAN.COM, SURABAYA – Aksi penolakan pengesahan Omnibus Law dan UU Cipta Kerja di Surabaya menyisahkan pilu dari seorang mahasiswa. Dia adalah EA, mahasiswa yatim piatu yang bertugas menjadi jurnalis kampus dari lembaga pers universitas negeri di Surabaya.

EA satu dari sejumlah orang yang mengalami tindakan represif dari aparat kepolisian. Padahal, kala itu EA hanya mengerjakan tugas meliput aksi unjuk rasa di Gedung Negara Grahadi pada Kamis (8/10/2020)

Ditemui di Sabtu pagi (17/10/2020), EA mengisahkan peristiwa pemukulan yang dia alami. Kala itu, Kamis sekira pukul 10.00 WIB, EA meliput massa yang sedang berada di Bundaran Waru bersama teman-teman dari PPMI Surabaya.

Dari situ, bersama rekan pers kampus lain, dia kemudian bergeser ke Gedung Negara Grahadi yang menjadi titik pusat aksi. Semula aksi berjalan lancar, hingga sore hari suasana mulai memanas dan berakhir bentrok.



Seorang polisi menembakkan gas air mata saat bentrok dengan para mahasiswa yang berunjuk rasa di Surabaya, Jawa Timur, 8 Oktober 2020. Foto: AP

Mahasiswa dan aparat terlibat saling lembar botol dan batu. Tembakan gas air mata dan water canon juga digerakkan. Agar tidak ketinggalan momentum, EA berupaya mendokumentasikan peristiwa itu dari balik patung yang berada di taman.

“Sekitar jam 2 setengah 3-an kondisi chaos pertama saling lempar. Saya berada di belakang patung gubernur suryo untuk nge-drone sambil berlindung,” ujarnya. Mendekati petang, bentrok makin parah. Demonstran berupaya merobohkan pagar di sisi barat dan timur Gedung Negara Grahadi.

Aparat kepolisian mulai menangkap paksa beberapa demonstran yang dinilai provokator, dan di bawa menuju ke dalam Gedung Grahadi. “Kita sama teman-teman jurnalis lain kan lari ke arah timur untuk ngeliput chaos itu. Waktu itu saya ada di belakang barisan polisi, di dalam grahadi waktu itu saya diminta mundur sama salah satu anggota polisi, akhirnya saya mundur tepat di dekatnya polwan-polwan. Saya waktu itu juga masih melihat aksi sambil ngerekam,” ungkapnya.

Namun, saat sedang merekam, tiba-tiba salah seorang aparat berseragam mendekati EA. Tindakan represif itu bermula. “Tiba-tiba polisi lain nyamperin saya pakai seragam, polisi yang masih muda. Pertama satu orang ngomong mas-mas kameranya hapus-hapus, akhirnya agak ngeyel menjelaskan identitas dan asal saya,” bebernya.

Akibat omongan salah satu aparat tadi, EA akhirnya digelandang berkumpul bersama massa lain yang ditangkap. Di situ ia dipaksa untuk membuka baju. EA tetap berusaha menunjukkan identitasnya sebagai jurnalis. Namun, dirinya malah mendapat tendangan dari salah satu aparat yang mengenai bibirnya sampai sobek dan memar.

“Padahal sudah saya tunjukkan kartu pers saya. Bahkan waktu itu kan setelah nunjukin ID, agak ngeyel juga terus akhirnya kena tendang bawah bibir saya sobek pas masih pakai masker. Masker saya sampai penuh darah,” ungkapnya.

Kekerasan yang dialami oleh EA tak berhenti di situ. Mereka juga digelandang menuju Mapolda Jatim untuk menjalani pemeriksaan menaiki truk. Di sana, dia dipukul dengan rotan di bagian tubuh dan wajah.

“Jalan jongkok sampai ke mobil dan dicambuk juga pakai rotan. Dari gedung graha ke mapolda di tengah jalan dihujani rotan, sampai ke Mapolda dikasih rotan lagi. Polisi nyambuknya ramai-ramai,” katanya.

Salah satu jurnalis menggunakan jaket pers yang ditahan di Polda Metro Jaya saat meliput aksi tolak UU Cipta Kerja di Jakarta pada Kamis, 8 Oktober 2020. (Foto:Merahputihdotcom)

Mereka dibiarkan tidur tanpa alas. Pemeriksaan kemudian berlangsung tanpa adanya pendampingan hukum oleh LBH. Semua barang kemudian disita hingga sidik jari diambil. Mereka juga harus menjalani rapid test.

“Tidak ada yang bisa dihubungi karena semua barang-barang kami disita untuk barang bukti. Yang gak ada masker di kasih masker. Kemudian disuruh foto kayak tersangka. Setelah foto acaranya penyidikan dipanggil 5 orang ke penyidik. Itu juga masih belum pakai baju,” ujarnya.

Saat pemeriksaan petugas kepolisian menjelaskan bahwa EA terancam dijerat Pasal 214 KUHP tentang melawan petugas dan Pasal 170 tentang pengerusakan. Padahal EA sama sekali tak melakukan kedua hal tersebut.

Melalui berbagai proses pemeriksaan, EA akhirnya dibebaskan pada Jumat (9/10/2020) malam. Dia diminta membuat surat pernyataan untuk tidak mengulangi perbuatannya. “Selama berjalannya pemeriksaan kami diberi makan, kemudian di beri motivasi dan terkahir sebelum keluar kami diminta untuk tanda tangan surat pernyataan mengakui salah dan tidak mengulangi lagi,” katanya.

Setelah bebas, EA selama beberapa hari terakhir mengobati lukanya sendiri tanpa ada jaminan dari aparat kepolisian yang sudah membuatnya terluka. Barang-barang berupa kamera dan drone untuk dokumentasi liputannya juga belum dikembalikan.

Sementara handphone yang ia punya saat disita juga tidak dikembalikan. “Belum balik barang saya, kamera dan drone sampai sekarang belum dikembalikan polisi. Sempet dijanjikan katanya Sabtu, ternyata Jumat malam bilang Senin balik, kemudian sampai sekarang masih digunakan untuk bukti penyelidikan,” jelasnya.

Sampai saat ini, EA masih merasakan nyeri bekas luka yang ia terima dari penganiayaan yang dilakukan oleh polisi. “Yang pertama di bibir, kemudian cambuk rotan sebelah pinggang. Terus di mata masih nyeri. Di punggung masih sakit, rasanya kayak ditendang,” ungkapnya.

Namun, kekerasan yang dialami olehnya tak membuat dirinya mengalami trauma dan takut untuk turun ikut aksi atau melakukan liputan. “Kalau trauma enggak. Saya juga akan ikut aksi lagi.. Ini buat pembelajaran diri saya sendiri untuk lebih mawas diri kalau kedepannya ada kejadian serupa, bisa menjaga diri. Saya benci cara polisi memperlakukan mahasiswa di lapangan,” jelasnya.

Kini, dia menunggu proses pendampingan dari LBH. EA mengaku tidak terima dengan sikap polisi yang semena-mena. Sampai kini, bekas-bekas luka yang dialami EA masih ada dan masih terasa nyeri dibagian mata dan pinggangnya.

“Sampai sekarang bekas lukanya masih sakit. Sudah laporan ke LBH kemarin Senin, tapi perkembangannya masih ngumpulin data,” pungkasnya.(suara)


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
iklan
Komentar

HEADLINE

Dua Paslon Pilkada Banjarbaru Aditya-Wartono dan Iskandar-Iwansyah Mendadak Bertemu, Ada Apa?

Diterbitkan

pada

Diunggah oleh

Pertemuan dua paslon Pilkada Banjarbaru Iskanda-Iwansyah dan Aditya-Wartono Foto: rico
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KANALKALIMANTAN.COM, BANJARBARU – Kamis (22/10/2020) malam, menjadi momentum istimewa bagi dua pasangan calon di Pilkada Banjarbaru. Di tengah perjalanan menuju puncak pesta demokrasi Pilkada 2020, paslon nomor urut 1 dan nomor urut 2 saling bertemu.

Hal itu terjadi tatkala paslon nomor urut 2, Aditya Mufti Ariffin – Wartono, bertandang ke kantor DPC Golkar Banjarbaru untuk menemui paslon nomor urut 1, Gusti Iskadar Sukma Alamsyah – AR Iwansyah.

Pembicaraan hangat menghiasi pertemuan kedua paslon. Beragam topik menjadi pembahasan Iskandar – Iwansyah bersama Aditya – Wartono, sembari menikmati kopi malam. Kadang tertawa, kadang berbisik.

Kepada Kanalkalimantan.com, Aditya mengakui bahwa kedatangannya bersama Wartono untuk menemui paslon nomor urut 1, bukanlah sesuatu yang telah direncanakan. Namun lewat pertemuan ini, dirinya berharap tensi politik di Banjarbaru ikut mencair.



“Pertemuan ini spontanitas, tidak direncanakan. Meskipun kami saling berkontestasi di Pilkada, tapi hubungan silahturahmi harus tetap terjaga. Kami ingin membuktikan bahwa politik di Banjarbaru itu cair,” katanya.

Aditya sendiri menceritakan pertemuannya dengan paslon nomor urut 1 membahas berbagai topik baik seputar Banjarbaru maupun Pilkada. Seperti halnya, membahas berbagai kendala yang dihadapi selama sosialiasi kampanye beberapa waktu terakhir.

“Selain bertanya kabar, kami juga saling tukar pikiran. Ya obrolan-obrolan ringan. Yang jelas kami satu visi untuk membangun Banjarbaru ke depannya. Menurut saya hal seperti inilah yang sepatutnya ditunjukan kepada masyarakat,” lanjutnya.

Selain itu, Aditya juga menegaskan bahwa dirinya bersama duet Iskandar – Iwansyah telah berkomitmen untuk saling mendukung siapapun nantinya yang terpilih memimpin Banjarbar 4 tahun ke depan.

“Kami sepakat akan saling mendukung siapapun yang nantinya terpilih. Kami akan saling mengisi dan berkontribusi membangun Banjarbaru,” tegas Aditya.

Di sisi lain, calon Wali Kota Banjarbaru nomor urut 1, Gusti Iskandar menyambut hangat kedatangan duet Aditya-Wartono. Menurutnya, pertemuan ini sekaligus melepas rasa rindu sesama politikus yang telah lama malang-melintang di kancah perpolitikan.

“Semua tidak lepas dari rasa rindu. Kami semua sahabat dan kami selalu berkomunikasi. Malam ini kami berdikusi banyak hal. Kebetulan kami adalah paslon di Pilkada 2020, jadi sekaligus bertukar pikiran dalam rangka pendekatan kepada masyarakat Banjarbaru,” terangnya.

Bagi Iskandar, dalam gelaran pesta demokrasi tidaklah tabu jika muncul perbedaan. Namun dirinya menegaskan bahwa esensi sebenarnya dalam Pilkada ialah terjalinnya hubungan persahabatan yang semakin erat.

“Siapapun yang menang dan siapapun yang kalah, itu bukan jadi perbedaan dalam menekuni dunia politik. Malam ini kami menunjukan nilai silahturahmi dan sekaligus juga memberikan contoh kepada daerah lain bahwa tensi politik di Banjarbaru itu cair,” tuturnya.

Tak cukup sampai di situ, Iskandar juga mengimbau kepada seluruh kader partai politik maupun tim relawan masing-masing paslon untuk saling bersinergi. Hal itu demi menciptakan suasana Pilkada di Banjarbaru yang aman dan damai.

“Jangan sampai tercipta polarisasi. Masyarakat jangan sampai terkotak-kotak karena mendukung paslon. Di Pilkada ini yang membedakan cuma pilihan, tapi visi setiap paslon sama yakni membangun Banjarbaru,” lugasnya.

Terakhir, Iskandar juga memastikan bahwa pihaknya selalu membukakan pintu selebarnya-lebarnya kepada paslon nomor urut 3 yakni duet Haji Martinus – Darmawan Jaya Setiawan, jika ingin bertemu dan berdikusi dengannya.

Sebagaimana diketahui, baik duet Iskandar – Iwansyah maupun duet Aditya – Wartono kembali akan dipertemukan dalam babak krusial tahapan masa kampanye, yakni debat tatap muka yang diselenggarakan oleh KPU Banjarbaru, November mendatang.

Meskipun di atas podium kedua paslon akan saling beradu program dan strategi, tentu lewat pertemuan pada malam itu, publik Banjarbaru sadar bahwa kontestasi yang berlangsung nantinya tetap berjalan dengan nuansa keakraban. (Kanalkalimantan.com/rico)

 

Reporter: Rico
Editor: Cell


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Lanjutkan membaca

HEADLINE

EKSKLUSIF. Tim Pemburu Ghaib Borneo, Menguak Misteri Danau Galauh Cempaka

Diterbitkan

pada

Diunggah oleh

Aksi tim pemburu ghaib Borneo mengungkap misteri danau Galauh Foto: wahyu
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KANALKALIMANTAN.COM, BANJARBARU – Tim Pemburu Ghaib Borneo kembali beraksi, kali ini para tim menuju ke sebuah danau di kawasan Banjarbaru, yaitu Danau Galauh, Jln Purnawirawan, Kelurahan Palam, Cempaka, Kota Banjarbaru.

Kedatangan para Tim Pemburu Ghaib Borneo kali ini tentu saja ingin mengungkap misteri yang berada di kawasan Danau tersebut, pada Senin (19/10/2020) lalu.

Beredar certia dari masyarakat sekitar, danau tersebut sudah banyak memakan korban. Maka dari itu para Tim Pemburu Ghaib Borneo mau mengungkap misteri di danau tersebut.

Perjalanan di tempuh dari Martapura menuju ke lokasi memerlukan waktu sekitar 50 menit, melewati jalan yang gelap tanpa penerangan. Sebelum menyampai ke lokasi para tim harus melewati jembatan yang terbuat kayu dengan kondisi gelap gulita tanpa ada penerangan satu pun, sehingga membuat suasanya semakin mencekam.



Setelah sampai ke lokasi, para tim terlebih dahulu melakukan doa bersama, agar tidak terjadi sesuatu yang tidak diingikan.

Selesai doa bersama, Ketua Pembutu Ghaib Borneo Riza, melakukan pembukaan gerbang ghaib terlebih dahulu, lalu para tim langsung memasukan salah satu jin yang berada di kawasan tersebut ke dalam tubuh Alfin (sang mediator ).

Jin yang berada di dalam tubuh mediator, mengamuk dan marah. “Mau ngapain kalian di sini,” ungkap mediator yang tubuhnya dimasukin jin.

Para tim tidak langsung terpancing emosi, agar sang mediator bisa diajak komunikasi.

“Saya mau tanya, asal usul terbentuknya danau ini seperti apa,” tanya Riza kepada Mediator.
“Ini dulu bekas pendulangan intan,” sahut Mediator.

Jin yang masuk ke dalam tubuh mediator tersebut terNyata adalah jin penunggu danau tersebut, yang sering berkeliling menjaga danau.

Tiba-tiba saat Riza melakukan komunikasi dengan Alfi (mediator), dari arah belakang, salah satu tim, kemasukan sesosok jin ganas dan langsung menyerang para tim.

Jin tersebut marah. “Ngapain kalian disini, berani sekali kalian masuk sini,” ucap salah satu mediator yang tiba tiba dimasuki jin.

Jin tersebut bungkam berbicara, dan menantang para tim berkelahi. Para tim langsung meladeni tantang tersebut.

Tidak perlu waktu lama, Riza selaku Ketua Tim Pemburu Ghaib Borneo langsung, mengeluarkan jurus, alhasil satu jin terpental.
Satu jin lagi masih melakukan perlawanan dan akhirnya kalah juga, lantas para tim menyuruh jin tersebut untuk memanggil sang Ketua nya.

Mediator bersiap untuk dimasukan salah satu yang diduga ketua dari jin tersebut.

Setelah masuk kedalam tubuh mediator, jin tersebut mengamuk dan langsung menantang para tim berkelahi. “Kalau mau dapat informasi, kalahkan dulu aku,” ucap ketua jin tersebut.

Cuman memakan waktu 15 menit, Riza mampu melumpuhkan sang ketua jin tersebut. Dari ucapa ketua jin tersebut namanya ada Watan.

Karena sering adanya korban serta gangguan dari sosok jin yang ada di kawasan tersebut, sang ketua jin mengatakan, tempat ini kotor, karena banyak orang yang berbuat hal yang tidak sesosonoh. “Maka dari itu kami marah dan ganggui mereka,” ucap nya.

Sang jin tersebut menanyakan kepada Riza, “anak buah saya kamu apakan tadi. Tidak kami apa apakan anak buah kamu,” ucap Riza.

Perlu diketahui para Tim Pemburu Ghaib Borneo juga memilik Chaneel Youtube, yaitu Pemburu Ghaib Borneo. (kanalkalimantan.com/wahyu)

 

Reporter: Wahyu
Editor: Cell


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Lanjutkan membaca

Paling Banyak Dibaca

-->