Connect with us

RELIGI

Kloter Terakhir Jamaah Haji Kalsel Tiba di Bandara Syamsudin Noor

Diterbitkan

pada

Kloter terakhir jamaah haji Kalsel tiba di bandara Syamsudin Noor Foto: rico
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

BANJARBARU, Jamaah haji dari kelompok terbang 17 atau kloter terakhir debarkasi Kalsel hari ini tiba di Bandara Syamsudin Noor, Senin (24/9) pukul 08.47 Wita. Sebanyak 324 jamaah tiba dengan menggunakan pesawat Garuda Indonesia Airbus A330-200 dengan nomor penerbangan GA 8217.

Tercatat dari 3.886 jamaah haji ada 3.863 jamaah debarkasi Banjarmasin yang telah tiba di Tanah Air. Prosesi pemulangan jemaah haji debarkasi  Banjarmasin yang dimulai 30  Agustus hingga 25 September menyisakan 17 jemaah haji yang tergabung dengan jemaah haji Debarkasi Balikpapan & Padang dan akan tiba esok hari Selasa (25/9).

Sedangkan kedatangan Kloter 17 yang menjadi kloter penutup ini terisi jemaah haji asal kabupaten Tanah Laut, Barito Kuala dan Banjarmasin. Dari pantauan kanalkalimantan, terlihat sejumlah pejabat turut berhadir menyambut Kedatangan kloter terakhir ini seperti Gubernur Kalsel H. Sahbirin didampingi Kepala Kantor Wilayah (Ka.Kanwil) Kementerian Agama (Kemenag) Kalsel H. Noor Fahmi di apron bandara Syamsuddin Noor Banjarmasin.

Ka.Kanwil menyampaikan jemaah haji kloter 17 berjumlah 323 orang dan pada saat kedatangan berjumlah 324 orang.  “Bertambah 1 orang tanazul dari kloter 12 asal Kalimantan Tengah,” ungkapnya.

Hingga saat ini menurut Ka.Kanwil,jemaah haji debarkasi Banjarmasin yang masih sakit dan dalam perawatan di rumah sakit Arab Saudi sebanyak satu orang  dari kloter 02 atas nama H. Huderin Fauzi Pasi Yamani Bin Pasi Yamani asal Tapin.

Sementara jemaah haji yang meninggal dunia menurut pantauan Siskohat per 24 September pukul 00.00 Wita berjumlah delapan orang. “Enam orang dari Kalsel dan dua orang dari Kalteng,” jelas ka.Kanwil.

Setelah tiba di Bandara Syamsuddin Noor Banjarmasin jemaah haji diberangkatkan menuju asrama haji debarkasi Banjarmasin untuk proses penyambutan dari Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) dan selanjutnya diberikan santapan khas soto Banjar sebelum dipulangkan ke daerah masing-masing.

Disisi lain PTS  General Manager Bandara Syamsudin Noor Suriganata menjelaskan seluruh rangkaian debarkasi haji berjalan dengan lancar.  “Terima kasih kami ucapkan kepada seluruh pihak yang terlibat baik dari airline, panitia haji, dan instansi terkait sehingga operasional haji dapat berjalan aman dan lancar.” ucap Suriganata. (Rico)

Reporter: Rico
Editor: Chell

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Advertisement

RELIGI

KABAR BAIK. Nikah di Rumah Ibadah Diperbolehkan Lagi, Ini Ketentuannya!

Diterbitkan

pada

Diunggah oleh

Prosesi pernikahan di sebuah masjid/ilustrasi Foto: ruangmuslimah
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KANALKALIMANTAN.COM, JAKARTA – Memasuki tahap new normal atau kenormalan baru, Kementerian Agama (Kemenag) RI mengeluarkan Surat Edaran 15 Tahun 2020 tentang panduan penyelenggaraan kegiatan keagamaan di rumah dalam mewujudkan masyarakat produktif dan aman corona di masa pandemi.

Dalam panduan itu terdapat aturan mengenai penyelenggaraan pernikahan di rumah ibadah. Aturan tersebut tertuang dalam poin E angka 6. Di dalamnya disebutkan bahwa pernikahan di rumah ibadah kembali diperbolehkan namun dengan sejumlah syarat.

Berikut ketentuannya:
a. Memastikan semua peserta yang hadir dalam kondisi sehat dan negatif Covid-19:
b. Membatasi jumlah peserta yang hadir maksimal 20 persen (dua puluh persen) dari kapasitas ruang dan tidak boleh lebih dari 30 orang; dan
c. Pertemuan dilaksanakan dengan waktu seefisien mungkin.

Ketentuan itu dikeluarkan untuk mengatur kegiatan inti dan kegiatan keagamaan sosial di rumah ibadah berdasarkan kondisi riil saat pandemi. Aturan ini berlaku di lingkungan rumah ibadah yang tidak terjadi penularan Covid-19. Namun, rumah ibadah harus mengantongi Surat Keterangan Aman Covid-19 dari Gugus Tugas setempat.
Selain itu, petugas dan penanggungjawab rumah ibadah harus memperhatikan sejumlah hal yang berkaitan pencegahan penularan virus corona. Hal itu tertuang dalam poin E angka 4 Surat Edaran tersebut.

Beberapa di antaranya seperti menyiapkan petugas untuk melakukan dan mengawasi penerapan protokol kesehatan di area rumah ibadah; melakukan pembersihan dan disinfeksi secara berkala di area rumah ibadah; hingga menyediakan hand sanitizer atau tempat cuci tangan.

“Penerapan fungsi sosial rumah ibadah meliputi kegiatan pertemuan masyarakat di rumah ibadah (misalnya: akad pernikahan/perkawinan), tetap mengacu pada ketentuan di atas,” kata Menteri Agama Fachrul Razi dalam konferensi pers secara daring di Graha BNPB, Sabtu (30/5/2020). (Kanalkalimantan.com/kum)

 

Reporter : Kum
Editor : Cell

 


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Lanjutkan membaca

RELIGI

PENTING. Ini Panduan Lengkap Pembukaan Rumah Ibadah di Masa New Normal

Diterbitkan

pada

Diunggah oleh

Pelaksanaan ibadah di masjid di masa pandemi Covid-19 harus tetap memperhatikan protokol kesehatan. Foto : dew
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KANALKALIMANTAN.COM, JAKARTA– Menteri Agama Fachrul Razi secara resmi menerbitkan Surat Edaran Nomor 15 Tahun 2020 Tentang Panduan Penyelenggaraan Kegiatan Keagamaan Di Rumah Ibadah dalam Mewujudkan Masyarakat Produktif Dan Aman Covid di Masa Pandemi.

Fachrul menegaskan surat edaran ini diterbitkan sebagai respons atas kerinduan umat beragama untuk kembali melaksanakan ibadah di rumah ibadah masing-masing.

Meski demikian, Fachrul menyatakan para jamaah wajib menaati protokol kesehatan penyebaran Covid-19 saat beribadah di rumah ibadah masing-masing. “Rumah ibadah harus menjadi contoh terbaik pencegahan persebaran Covid-19,” terang Menag di Jakarta, Sabtu (30/5/2020).

Dalam surat edaran itu, rumah ibadah harus punya surat keterangan aman Covid-19 dari Ketua Gugus Tugas setempat agar bisa kembali menggelar ibadah keagamaan secara berjemaah. Demiian dilansir dari Cnnindonesia.com.

Selain itu juga ada panduan yang wajib diikuti oleh pengurus, masyarakat, dan dan rumah ibadah yang menyelenggarakan fungsi sosial.

Berikut adalah panduan pembukaan rumah Ibadah berdasarkan Edaran Menteri Agama RI :
1. Kewajiban bagi pengurus atau penanggung jawab rumah ibadah:
a. Menyiapkan petugas untuk melakukan dan mengawasi penerapan protokol kesehatan di area rumah ibadah.
b. Melakukan pembersihan dan desinfeksi secara berkala di area rumah ibadah.
c. Membatasi jumlah pintu/jalur keluar masuk rumah ibadah guna memudahkan penerapan dan pengawasan protokol kesehatan.
d. Menyediakan fasilitas cuci tangan/sabun/hand sanitizer di pintu masuk dan pintu keluar rumah ibadah.
e. Menyediakan alat pengecekan suhu di pintu masuk bagi seluruh pengguna rumah ibadah. Jika ditemukan pengguna rumah ibadah dengan suhu > 37,5°C (2 kali pemeriksaan dengan jarak 5 menit), tidak diperkenankan memasuki area rumah ibadah.
f. Menerapkan pembatasan jarak dengan memberikan tanda khusus di lantai/kursi, minimal jarak 1 meter.
g. Melakukan pengaturan jumlah jemaah/pengguna rumah ibadah yang berkumpul dalam waktu bersamaan, untuk memudahkan pembatasan jaga jarak.
h. Mempersingkat waktu pelaksanaan ibadah tanpa mengurangi ketentuan kesempurnaan beribadah.
i. Memasang imbauan penerapan protokol kesehatan di area rumah ibadah pada tempat-tempat yang mudah terlihat.
j. Membuat surat pernyataan kesiapan menerapkan protokol kesehatan yang telah ditentukan.
k. Memberlakukan penerapan protokol kesehatan secara khusus bagi jemaah tamu yang datang dari luar lingkungan rumah ibadah.

2. Kewajiban bagi masyarakat/jamaah dalam melaksanakan ibadah:
a. Jemaah harus dalam kondisi sehat
b. Meyakini bahwa rumah ibadah yang digunakan telah memiliki Surat Keterangan aman Covid-19 dari pihak yang berwenang.
c. Menggunakan masker/masker wajah sejak keluar rumah dan selama berada di area rumah ibadah.
d. Menjaga kebersihan tangan dengan sering mencuci tangan menggunakan sabun atau hand sanitizer.
e. Menghindari kontak fisik, seperti bersalaman atau berpelukan.
f. Menjaga jarak antar jemaah minimal 1 meter.
g. Menghindari berdiam lama di rumah ibadah atau berkumpul di area rumah ibadah, selain untuk kepentingan ibadah yang wajib.
h. Melarang beribadah di rumah ibadah bagi anak-anak dan warga lanjut usia yang rentan tertular penyakit, serta orang dengan sakit bawaan yang berisiko tinggi terhadap Covid-19.
i. Ikut peduli terhadap penerapan pelaksanaan protokol kesehatan di rumah ibadah sesuai dengan ketentuan.

3. Kewajiban bagi penerapan fungsi sosial di rumah ibadah (semisal menggelar akad nikah/pernikahan di rumah ibadah):
a. Memastikan semua peserta yang hadir dalam kondisi sehat dan negatif Covid-19.
b. Membatasi jumlah peserta yang hadir maksimal 20% (dua puluh persen) dari kapasitas ruang dan tidak boleh lebih dari 30 orang.
c. Pertemuan dilaksanakan dengan waktu seefisien mungkin. (Kanalkalimantan.com/cnni)


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Lanjutkan membaca

RELIGI

Kembali Gelar Sholat Jum’at, Ini Kata Imam Masjid At Taqwa Amuntai

Diterbitkan

pada

Diunggah oleh

Imam Rawatib Masjid At Taqwa Amuntai KH Sam'uni. foto: dew
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KANALKALIMANTAN.COM, AMUNTAI – Meski pandemi Covid-19 belum tuntas, ratusan jemaah tampak memenuhi Masjid At Taqwa Amuntai, Kabupaten Hulu Sungai Utara (HSU), setelah kembali melaksanakan sholat jumat, usai memperoleh izin memfungsikan kembali tempat ibadah.

“Alhamdulillah, hari ini kita laksanakan sholat Jumat setelah beberapa waktu yang lalu ditiadakan,” ungkap Imam Rawatib Masjid At Taqwa Amuntai KH Sam’uni kepada kanalkalimantan.com, Jumat (29/5/2020).

Muallim Sam’uni -biasa disapa- menyebut dalam pelaksanaannya tetap sesuai dengan aturan protokol standar kesehatan Covid-19 yang telah ditetapkan oleh pemerintah.

“Pelaksanaan sholat Jumat tetap dilakukan imbauan yang berkenaan dengan pencegahan penularan Covid-19 melalui pengumuman dan isi khotbah, serta memperpendek proses sholat Jumat itu sendiri,” ujar imam tetap masjid terbesar di Kabupaten HSU ini.

Masjid At Taqwa Amuntai, Kabupaten Hulu Sungai Utara (HSU), kembali menggelar sholat Jumat mulai Jumat (29/5/2020). foto: dew

Baca juga : Pemkab HSU Beri Izin, Mesjid At Taqwa Amuntai Gelar Sholat Jumat

Sementara itu, untuk keselamatan dan kenyamanan jemaah yang hendak melakukan ibadah sholat Jumat, telah dilakukan penyemprotan disinfektan oleh tim gugus tugas percepatan penanganan Covid-19 Kabupaten HSU.

Termasuk penyedian sarana cuci tangan dan bilik disinfektan di setiap pintu masuk masjid.

“Setiap jamaah diharuskan mengikuti aturan sebelum memasuki mesjid dan tetap menjaga jarak saat mengikuti proses sholat Jumat,” kata Muallim Sam’uni.

Pelaksanaan sholat Jumat di Masjid At Taqwa tak lepas dari adanya izin pembukaan kembali tempat ibadah oleh Menteri Agama dalam persiapan penerapan new normal, kemudian ditindaklanjuti Bupati HSU dengan memberikan izin untuk melaksanakan sholat Jumat di masjid (kanalkalimantan.com/dew)

Reporter : dew
Editor : bie

 


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Lanjutkan membaca

Paling Banyak Dibaca

-->