Connect with us

HEADLINE

Pembangunan Museum Guru Sekumpul, Mungkinkah?

Diterbitkan

pada

Foto: net
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

MARTAPURA, Al-alim al-alamah al-arif billah KH Muhammad Zaini Abdul Ghani atau akrab disapa Guru Ijai atau Guru Sekumpul memang telah berpulang, tepatnya pada 10 Agustus 2005 atau bertepatan dengan 5 Rajab 1426 Hijriah. Namun, kharisma dan sosoknya masih lekat di hati umat.

Umat muslim Kalsel pada khususnya, senantiasa mengingat sosok tokoh yang sangat dikagumi dan di tauladani itu. Banyak cara dilakukan warga Banua mengenang sosok alim kharismatik Guru Sekumpul, diantarnya dengan memutar kembali kaset atau CD yang berisi ceramah yang disampaikan Guru Sekumpul kala masih hidup, atau dengan memajang foto Guru Sekumpul.

Bahkan sejumlah ulama dan tokoh agama di Martapura pada Kamis (19/10) kemarin, menyempatkan diri menyambangi RSUD Ratu Zalecha hanya untuk melihat langsung peralatan cuci darah dan tempat tidur yang pernah digunakan Guru Sekumpul semasa sakit.

Ketokohan Guru Sekumpul yang senantiasa dikenang umat muslim membuat banyak hal, termasuk peninggalan-peninggalan almarhum layak diabadikan.  Pembangunan museum bisa jadi salah satu yang dapat dilakukan sebagai upaya yang dapat dilakukan untuk tetap mengenang, mempelajari, dan meneladani ajaran Islam melalui sosok Guru Sekumpul.



Pembangunan Museum Guru Sekumpul, menurut Sekretaris Daerah (Sekda) Banjar H Nasrunsyah hal yang mungkin saja dapat diwujudkan. Keberadaanya dapat menjadi wadah pembelajaran ajaran agama umat  muslim.

Pembangunan museum, menurutnya, dapat dijadikan sebagai upaya pengembangan wisata religi di Kabupaten Banjar.

“Apalagi saat ini pemerintah pusat sedang gencar-gencarnya mengembangan sektor  wisata. Namun sebelum wacana itu dapat diwujudkan tetap harus ada pernyataan lebih dulu dari Guru (Bupati –red). Untuk itu, ya kita tunggu saja dulu,” ujar Nasrunsyah, Jumat (20/10).

Selain keputusan dari bupati, kata Nasrunsyah, untuk dapat merealisasikan pembangunan Museun Guru Sekumpul, tentu harus pula seijin pihak keluarga. Jika memang pihak keluarga mengijinkan barang-barang milik almarhum, akan lebih mudah karena pihak pemeirntah hanya perlu menyiapkan tempat, sarana dan prasarananya saja.

Dengan dua hal itu, keputusan bupati dan ijin dari pihak keluarga. Lanjutnya, bisa saja rencana pembangunan museum  dimasukkan dalam anggaran 2018 untuk item pengambangan objek wisata. “Kalau untuk pengembangan objek wisata akan lebih mudah karena saat ini wisata sedang jadi idola  pengambangan di tiap daerah,” kata Nasrun. (rudiyanto)


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

HEADLINE

Dua Kecamatan Banjir, 958 Rumah Terendam di Kabupaten Balangan

Diterbitkan

pada

Diunggah oleh

BPBD Balangan turun lapangan di lokasi banjir. Foto : BPBD Balangan
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KANALKALIMANTAN.COM, PARINGIN – Hujan deras yang mengguyur di daerah pegunungan dalam beberapa hari terakhir, membuat Sungai Pitap di Kabupaten Balangan, meluap.

Akibatnya 622 rumah di tujuh desa di Kecamatan Tebing Tinggi dan 336 rumah di empat desa di Kecamatan Awayan terendam air setinggi satu meter, Sabtu (31/10/2020).

Selain merendam rumah warga, luapan air sungai itu juga menyebabkan jalan, bangunan permukiman, dan tempat ibadah ikut terendam.

Aktifitas warga pun menjadi lumpuh. Warga desa di dua kecamatan itu pun mengalami kerugian karena tak dapat beraktifitas.



Kasi Kedaruratan BPBD Balangan, Syuhada menerangkan, setelah hujan deras selama beberapa hari sungai pun meluap. Selanjutnya, sekitar pukul 06.45 Wita, rumah warga, sawah, jalan, dan tempat ibadah yang berada di pinggiran sungai secara perlahan mulai terendam.

Adapun tujuh desa yang terdampak banjir di Kecamatan Tebing Tinggi, kata Syuhada, adalah Desa Mayanau dengan 125 rumah, Gunung Batu 75 rumah, Sungsum 105 rumah, Ju’uh 50 rumah, Simpang Bumbuan 35 rumah, Simpang Nadung 50 rumah, dan Desa Tebing Tinggi merendam 182 rumah warga.

“Untuk ketinggian air sebenarnya bervariasi, dari 50 Cm hingga 1 meter. Namun, banjir tidak menelan korban jiwa karena sebelumnya warga sudah diberikam peringatan terkait adanya banjir karena hujan yang cukup lebat,” ujar Syuhada.

Untuk Kecamatan Awayan, sebut Syuhada, desa yang terdampak adalah Desa Putat Basiun. Di desa itu, 27 buah rumah yang berada di RT 02, 15 rumah dengan 15 KK atau 50 jiwa, di RT 03, 12 rumah dengan 12 KK atau 40 jiwa terendam air.

Di Desa Pasar Awayan 23 rumah, yaitu di RT 01 dengan 15 rumah, 15 KK dengan 55 jiwa, di RT 03, 8 rumah, 8 KK dengan 30 jiwa. Untuk Desa Badalungga 138 rumah, 146 KK dengan 660 jiwa, dan Desa Badalungga Hilir sebanyak 148 buah rumah, 163 KK dengan 639 jiwa.

Kepala BPBD Balangan, Alive Yoesfah Love menambahkan, setelah merendam rumah, sawah, jalan, dan tempat ibadah dalam beberapa jam, debit air sudah mengalami penurunan. Namun, ia tetap berharap tidak ada lagi hujan susulan, sehingga banjir cepat berlalu dari Kabupaten Balangan.

Diimbau Alive, sapaan Alive Yoesfah Love, walau hujan mereda dan debit air telah menurun, warga tetap diminta harus waspada. Kewaspadaan dilakukan demi mengurangi dampak kerugian akibat banjir.

Tim BPBD Balangan pun sudah melakukan persiapan dan antisipasi apabila terjadi banjir susulan dengan menurunkan personel dan peralatan. BPBD Balangan dan tim relawan juga siap turun tangan untuk membantu warga yang terdampak akibat banjir.(kanalkalimantan.com/pr)

Editor : Bie


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Lanjutkan membaca

HEADLINE

Libur Panjang, Bandara Syamsudin Noor Layani 17.714 Penumpang

Diterbitkan

pada

Diunggah oleh

lonjakan penumpang terjadi di Bandara Syamsudin Noor selama libur panjang Foto: ist
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KANALKALIMANTAN.COM, BANJARBARU – Trafik jumlah penumpang di Bandara Internasional Syamsudin Noor mengalami kenaikan selama masa libur panjang Maulid Nabi.

Communication and Legal Section Head PT Angkasa Pura I (Persero) Bandara Internasional Syamsuddin Noor, Aditya Putra, mengungkapkan bahwa tren kenaikan jumlah penumpang itu mulai terlihat sejak 27 Oktober 2020.

“Kalau dibandingkan dengan hari biasa, ada terjadi kenaikan trafik jumlah penumpang selama libur panjang sekitar 10 persen sampai 15 persen,” ujarnya kepada Kanalkalimantan.com.

Adapun selama masa libur panjang dari 27 – 30 Oktober, bandara berjuluk Jewel Of Borneo tersebut telah melayani sebanyak 17.174 penumpang. Jika dikalkulasikan dalam rata-rata satu harinya, maka setidaknya ada 4.000 – 5.000 penumpang yang dilayani di Bandara Syamsudin Noor perhari.



 

Jumlah tersebut tentu meningkat, yang mana pada situasi pandemi Covid-19 saat ini, normalnya Bandara Syamsudin Noor hanya melayani sekitar 2.000 – 3.000 penumpang saja.

Adit -akrab disapa, menerangkan bahwa tren kenaikan jumlah penumpang tertinggi terjadi pada 28 Oktober. Hal itu juga bersamaan dengan meningkatnya pergerakan pesawat yang mendarat dan lepas landas dari bandara.

“Trafik tertinggi terjadi pada tanggal 28 Oktober. Kami mencatat jumlahnya saat itu mencapai 5.364 penumpang. Sementara, untuk pergerakan pesawat ada sebanyak 85 pesawat,” paparnya.

Berdasar data trafik tersebut, maka bisa disimpulkan bahwa meskipun dalam situasi pandemi Covid-19, tak menyurutkan masyarakat memanfaatkan waktu libur panjang untuk berlibur ke luar daerah.

Hal itu turut dibenarkan Adit yang menyebutkan bahwa penerbangan yang terbanyak dari Bandara Syamsudin Noor ialah menuju Ibukota dan daerah-daerah di pulau Jawa.

“Rute yang paling banyak diterbangi Jakarta dan Surabaya,” lugasnya.

Sepanjang Oktober 2020, Bandara Internasion Syamsudin Noor hanya beroperasional dari pukul 07.30-18.00 Wita. Hal itu sebagai upaya dalam menyingkapi situasi pandemi. Kendati demikian, untuk layanan pemeriksaan berkas, check in, dan lain sebagainya sudah bisa sejak pukul 06.00 Wita. (kanalkalimantan.com/rico)

Reporter : Rico
Editor : Cell


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Lanjutkan membaca

Paling Banyak Dibaca

-->