Connect with us

Kanal

Penderita HIV/AIDS di Banjarbaru Terus Bertambah

Diterbitkan

pada

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

BANJARBARU, Jumlah penderita HIV/AIDS di Kota Banjarbaru terus bertambah dari tahun ke tahun. Hingga tahun 2012 saja, Kementerian Kesehatan RI mengestimasi pengidap virus HIV di Kota Idaman mencapai 846 orang.

Dan berdasarkan data Dinas Kesehatan Provinsi Kalsel, kurun waktu 2005 – Maret 2017, terdeteksi sebanyak 223 orang di Banjarbaru mengidap virus mematikan ini.

Itu berarti, menurut Edy Sempana, Sekretaris Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) Kota Banjarbaru, ada 600-an warga Banjarbaru tak sadar dirinya mengidap HIV dan sangat berpotensi menularkannya kepada orang lain.

Terbukti, ujar Edy, pada kurun 2015 sampai sekarang, ada 19 ibu hamil di Banjarbaru mengidap HIV. Dari jumlah itu, 4 orang terjangkit HIV sebelum menikah, 11 tertular dari suaminya, sisanya tidak diketahui karena suaminya tidak diperiksa.

Terus bertambah, karena di tahun 2016, Komisi Penaggulangan AIDS (KPA) Kota Banjarbaru mendeteksi sebanyak 44 orang mengidap HIV/AIDS. Dan di tahun 2017, hingga periode Maret, daftar ODHA Kota Banjarbaru bertambah sebanyak 16 orang. “14 orang terdeteksi mengidap HIV, 2 dinyatakan positif AIDS,” ujar Edy Sempana, Sekretaris KPA Kota Banjarbaru.

Jumlah penderita ODHA di Kota Banjarbaru yang terus bertambah, ujar Edy Sempana, memaksa semua kalangan harus bekerja keras membendungnya. Dalam upaya membendung itu, KPA Kota Banjarbaru pada Sabtu (23/9) mengumpulkan guru SMP dan SMA se-Kota Banjarbaru, di Ruang Teater Fakultas Kedokteran Unlam.

Sebanyak 80 guru SMP-SMA, kata Edy hadir dalam kegiatan kampanye ‘Aku Bangga Aku Tahu (ABAT)’ tentang HIV dan kampanye ‘Jauhi Seks Bebas’ yang digalakkan sejak 2013 ini. “Yang diundang hadir guru biologi, olahraga, dan bimbingan konseling,” ujarnya.

Dari kegiatan ini, lanjutnya, para guru termotivasi memotivasi mendukung penaggulangan HIV/AIDS dari lingkungan sekolah, yakni dengan memberikan penyuluhan kepada siswa. Dari mulut para tenaga pendidik ini pula, minimal 90 persen siswa nantinya memiliki pengetahuan komprehensif tentang HIV/AIDS.

“Jumlah penderita HIV/AIDS di Kota Banjarbaru terus bertambah. Tahun 2017 hingga bulan Maret saja sudah ada 14 orang terdeteksi menderita HIV/AIDS. Untuk April, Mei, Juni data penderita masih di Dinkes Provinsi,” kata Edy Sempana.


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Kepala Cyber Kanal Kalimantan

Advertisement

Kabupaten Kapuas

16 ODP Dikarantina, Pemkab Kapuas Salurkan Sembako untuk Keluarga

Diterbitkan

pada

Diunggah oleh

Gugus tugas Covid-19 Kapuas memberikan sembako pada keluarga ODP yang menjalani karantina 14 hari. Foto: ags
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KANALKALIMANTAN. COM, KUALA KAPUAS – Pemkab Kapuas melalui Gugus Tugas COVID-19 menjamin sembako keluarga orang yang dikarantina. Langkah ini dilakukan menyusul dikarantinanya 16 warga Kapuas dengan status Orang Dalam Pemantauan (ODP).

“Saat ini sudah 16 warga berstatus ODP di karantina. Ini kita lakukan untuk mencegah penyebaran COVID-19 di Kabupaten Kapuas,” kata Kepala Dinas Sosial Kabupaten Kapuas, Budi Kurniawan, di Posko satgas covid-19 Kapuas, Minggu (12/4/2020).

Budi Kurniawan mengatakan, karantina ini dilakukan selama 14 hari kedepan untuk memutus matai rantai penyebaran Virus Corona. Ia menegaskan, selama masa karantina, Pemkab Kapuas akan menjamin keluarga ODP yang dikarantina. “Selama karantina 14 mereka yang berstatus ODP ditanggung Pemkab atau disalurkan makanan dan keluarga mereka juga diberikan sembako,” jelasnya.

Lanjutnya, pemberian sembako kepada keluarga ODP yang dikarantina adalah bentuk tanggungjawab Pemkab untuk menjamin hak hidup warganya. Langkah ini juga dilakukan untuk memberikan ketenangan warga Kapuas agar secara sukarela melaporkan diri. Karena Pemkab Kapuas akan menjamin warga ODP beserta keluarganya. “Hal ini dilakukan, karena karantina mandiri diragukan. Apakah benar dilakukan selama 14 hari di rumah. Serta berpotensi menularkan di lingkungan keluarga,” tegas Budi.

Maka dari itu, ia mengingatkan Kepada warga Kapuas, lebih baik dikarantina dan ditangani tim medis, karena penanganannya lebih pasti dan terpantau. Kepala Dinsos menjamin, tempat karantina yang disiapkan Pemkab Kapuas sangat layak dan dijamin kenyamanan bagi warga ODP. Selain itu, pihaknya beserta tenaga medis dipastikan akan menjaga privasi dan kerahasiaan warga ODP.

“Saya berharap masyarakat yang baru datang dari wilayah zona merah COVID-19 untuk segera melaporkan diri ke Posko Gugus tugas Covid-19 yang berada di Kabupaten Kapuas,  Agar dilakukan pemeriksaan dan bila perlu akan dikarantina. Hal ini untuk menghindari penyebaran virus baik kepada keluarga maupun orang lain. Karena Orang Tanpa Gejala (OTG) berpotensi menyebarkan virus corona,” tutupnya. (Kanalkalimantan.com/Ags)

 

Reporter : Ags
Editor : Cell

 


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Lanjutkan membaca

Kanal

Sekda Kota Palangkaraya Positif Covid-19, Wali Kota pun Berstatus ODP

Diterbitkan

pada

Diunggah oleh

Sekda Kota Palangkaraya positif covid-19 Foto: wartaekonomi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KANALKALIMANTAN.COM, PALANGKARAYA – Virus Corona atau Covid-19 kembali menjangkiti pejabat publik di Kalimantan. Kali ini Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Palangkaraya, Kalimantan Tengah (Kalteng), Hera Nugrahayu, dinyatakan positif terjangkit Covid-19.

Hal tersebut sebagaimana disampaikan Wali Kota Palangkaraya Fairid Naparin melalui video yang diunggah di instagram pribadinya @fairidnaparin. Tak hanya Sekda, namun juga salah satu Kepala Dinas (Kadis) di kota tersebut telah dinyatakan positif Covid-19. “Benar bahwa Sekda Palangkaraya positif Covid-19 dan ada satu kadis juga terkena positif Covid-19,” kata Fairid, Rabu (1/4/2020).

Fairid mengakui telah mendapatkan izin dari yang bersangkutan. Selain itu, pemberitahuan ini ditujukan agar masyarakat lebih waspada dengan penyebaran Covid-19 yang sangat cepat dan tanpa pandang bulu.
Ia mengatakan, Hera terke

na Corona karena intensitas interaksi di lapangan tinggi, sehingga menjadi rentan. “Sekda salah satu berdiri di depan untuk memerangi kasus ini dan menjaga keselamatan masyarakat. Beliau sering turun ke lapangan, makanya rentan,” kata dia.

Kasus positif satu lagi, kata dia, merupakan seorang yang bertugas menjaga kebersihan dan estetika kota. Sementara terkait dengan status kesehatannya sebagai ODP, Fairid mengatakan, “Saya juga berkontak dengan Sekda. Saya masih menunggu tahapan medis kesehatan berikutnya,” tambahnya.

Meski demikian, roda pemerintah Palangkaraya, tetap berjalan seperti biasa. Fairid mengatakan pihaknya juga sudah ada membentuk Gugus Tugas Penanganan COVID-19. “Sekarang zaman digital, komunikasi bisa melalui handphone,” ujarnya.

Di tengah pandemi Corona, Fairid menyebut sudah menyiapkan kebijakan untuk melindungi masyarakat seperti bantuan sembako, kelonggaran kredit hingga akan menutup akses darat di Palangkaraya demi mencegah penularan Corona.

Berdasar data pemerintah RI terbaru, ada penambahan kasus positif Corona sebanyak 149, total hadi 1.677. Kasus pasien sembuh bertambah 22, jadi 103, kemudian kasus meninggal bertambah 21 orang, jadi 157. (Kanalkalimantan.com/cel)

 

Editor : Cell

 


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Lanjutkan membaca

HEADLINE

1 Pasien Terkonfirmasi Positif Covid-19 Rujukan Banjarmasin Merupakan Warga Jakarta

Diterbitkan

pada

Diunggah oleh

Ketua Tim Gugus Tugas P3 COVID-19 Banjarmasin Dr. Machli Riyadi Foto: fikri
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KANALKALIMANTAN.COM, BANJARMASIN – Tim Gugus Tugas P3 Covid-19 Kalimantan Selatan mengungkapkan adanya penambahan kasus terkonfirmasi positif. Salah satu pasien yang dinyatakan positif, disebut merupakan rujukan dari Kota Banjarmasin.

Kendati demikian, Ketua Tim Gugus Tugas P3 COVID-19 Kota Banjarmasin Dr Machli Riyadi mencoba meluruskan informasi yang saat ini telah beredar. Menurut Kepala Dinas Kesehatan Kota Banjarmasin ini, pasien rujukan dari Kota Banjarmasin tersebut bukanlah warga asli Banjarmasin, melainkan warga DKI Jakarta.

“Satu tambahan positif yang disebutkan itu sebenarnya bukan warga kota Banjarmasin. Beliau adalah orang Jakarta yang singgah di Banjarmasin,” beber Machli, Senin (30/3/2020) malam.

Kendati begitu, Machli belum bersedia membeberkannya lebih jauh, termasuk kapan warga DKI Jakarta ini datang ke Kota Banjarmasin. Karena, masih harus dikonfirmasi agar dapat dipertanggungjawabkan.

Sebelumnya, Tim Gugus Tugas P3 Covid-19 Kalimantan Selatan memastikan, adanya penambahan empat pasien yang terkonfirmasi positif Covid-19 di Kalimantan Selatan. Hal ini disampaikan oleh Juru Bicara Tim Gugus Tugas P3 Covid-19 Kalsel Muhammad Muslim dalam video conference di Command Center Kalimantan Selatan di Banjarbaru, Senin (30/3/2020) sore.

“Yang positif terkonfirmasi Covid-19 bertambah 4 kasus. Sehingga jumlahnya menjadi 5 kasus,” kata Muslim.

Muslim merincikan, kasus pertama yang terkonfirmasi positif yaitu Pasien Ulin-9 yaitu seorang wanita berusia 50 tahun asal Martapura Kabupaten Banjar. Kemudian, pasien Ulin-10 yaitu seorang laki-laki berusia 45 tahun, juga dari Martapura, Kabupaten Banjar. “Kondisinya saat ini masih ada batuk, namun sesak berkurang,” kata Muslim.

Lebih lanjut Muslim menambahkan, pasien Ulin-11 juga terkonfirmasi positif Covid-19. Yaitu seorang laki-laki berusia 56 tahun rujukan dari Kota Banjarmasin. Pasien ini sudah memasuki hari kedelapan perawatan. “Kondisi masih ada sesak nafas,” lugas Muslim.

Nah, pasien inilah yang dimaksudkan sebagai warga Jakarta yang datang ke Kalsel. Terakhir, pasien Ulin-13 seorang laki-laki berusia 21 tahun asal Kabupaten Tabalong, yang juga memasuki hari ke delapan masa perawatan di rumah sakit (RS) rujukan di RSUD Ulin Banjarmasin. “Kondisi masih ada batuk dan sesak nafas,” jelas Muslim.(Kanalkalimantan.com/fikri)

 

Reporter : Fikri
Editor : Cell

 


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Lanjutkan membaca

Paling Banyak Dibaca

-->