Connect with us

Kanal

Polisi Dalami Motif Pasutri Purworejo Dirikan Keraton Agung Sejagat

Diterbitkan

pada

Kerajaan Agung Sejagat di Purworejo, Dari Pemindahan Batu Prasasti hingga Duit Bank Swiss. foto : suara.com
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KANALKALIMANTAN.COM, PURWOREJO – Kepolisian masih mendalami motif di balik berdirinya Keraton Agung Sejagat di Desa Pogung Jurutengah, Kecamatan Bayan, Kabupaten Purwerejo, Provinsi Jawa Tengah.

“Kami ingin mengetahui motif apa di balik deklarasi keraton tersebut,” kata Kapolda Jawa Tengah Irjen Pol. Rycko Amelza Dahniel di Semarang, Selasa (14/1/2020).

Menurut dia, jajaran intelijen dan reserse kriminal umum telah diterjunkan untuk mengumpulkan data-data berkaitan dengan keraton pimpinan Totok Santoso Hadiningrat tersebut.

Pengumpulan data tersebut, lanjut dia, berkaitan dengan profil sekaligus aspek legalitasnya.



“Negara kita adalah negara hukum. Pertama-tama kita akan mempelajari aspek legalitas,” katanya sebagaimana dilansir Antara.

Kemudian, aspek sosial kultural, termasuk kesejarahan.

Sebelumnya diberitakan, Keraton Agung Sejagat ini mulai dikenal publik, setelah mereka mengadakan acara Wilujengan dan Kirab Budaya, yang dilaksanakan dari Jum’at (10/1/2020) hingga Minggu (12/1/2020).

Keraton Agung Sejagat, dipimpin oleh seseorang yang dipanggil Sinuwun yang bernama asli Totok Santosa Hadiningrat dan istrinya yang dipanggil Kanjeng Ratu yang memiliki nama Dyah Gitarja.

Berdasarkan informasi, pengikut dari Keraton Agung Sejagat ini mencapai sekitar 450 orang.

Penasihat Keraton Agung Sejagat, Resi Joyodiningrat menegaskan bahwa Keraton Agung Sejagat bukan aliran sesat seperti yang dikhawatirkan masyarakat.

Ia mengatakan Keraton Agung Sejagat merupakan kerajaan atau kekaisaran dunia yang muncul karena telah berakhir perjanjian 500 tahun yang lalu, terhitung sejak hilangnya Kemaharajaan Nusantara, yaitu imperium Majapahit pada 1518 sampai dengan 2018.

Perjanjian 500 tahun tersebut dilakukan oleh Dyah Ranawijaya sebagai penguasa imperium Majapahit dengan Portugis sebagai wakil orang Barat atau bekas koloni Kekaisaran Romawi di Malaka tahun 1518

Joyodiningrat menyampaikan dengan berakhirnya perjanjian tersebut, maka berakhir pula dominasi kekuasaan Barat mengontrol dunia yang didominasi Amerika Serikat setelah Perang Dunia II dan kekuasaan tertinggi harus dikembalikan ke pemiliknya, yaitu Keraton Agung Sejagat sebagai penerus Medang Majapahit yang merupakan Dinasti Sanjaya dan Syailendra. (suara.com)

Reporter : suara.com
Editor : kk

 


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Kanal

32 Tim Berlaga di Turnamen Mini Soccer Dandim 1011 Cup 2020

Diterbitkan

pada

Diunggah oleh

Turnamen Mini Soccer Dandim 1011 Cup 2020 resmi dimulai. Foto : ags
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KANALKALIMANTAN. COM, KUALA KAPUAS – Dalam rangka memeriahkan HUT ke-75 TNI digelar turnamen mini soccer Dandim 1011/KLK Cup 2020 di lapangan Futsal HB 88, yang dibuka secara resmi Jum’at (25/9/2020) sore.

Mini Soccer Dandim 1011/KLK Cup 2020, dilaksanakan selain mengembangkan olahraga juga mengusung misi lain yaitu misi kemanusiaan, charity sport for humanity. Pembukaan mini soccer dilakukan Dandim 1011/KLK Letkol Inf Ary Bayu Saputro disaksikan pejabat Kodim 1011/KLK, Danramil serta peserta turnamen mini soccer.

Dandim Kapuas memberikan apresiasi atas semangat para peserta yang sudah hadir dan siap untuk bertanding dengan tim masing-masing. “Alhamdulillah open turnamen mini soccer Dandim 1011/KLK Cup 2020 ini diikuti 32 klub termasuk dari provinsi tetangga Kalimantan Selatan, ini patut di apresiasi,” ungkap Letkol Inf Ary Bayu Saputro.

Menurut Dandim 1011 turnamen mini soccer Dandim 1011/KLK Cup 2020 antar klub tersebut diselenggarakan selain dalam rangka menyambut HUT TNI Ke 75, juga memotivasi dan mensupport pembinaan olahraga mini soccer di Kabupaten Kapuas ini.



“Insyaallah melalui event seperti ini, akan lebih giat untuk berolahraga dan tidak memikirkan apalagi sampai terjerumus ke dalam pergaulan bebas maupun penyalahgunaan narkoba,” terangnya.

Dandim juga memberikan apresiasi atas semangat para peserta yang sudah hadir dan siap untuk bertanding dengan tim masing-masing.

Menurutnya, turnamen mini soccer antar club tersebut diselenggarakan selain dalam rangka menyambut HUT ke-75 TNI, juga untuk memotivasi dan mensupport pembinaan olahraga khusus mini soccer disamping olahraga yang lain.

“Tetap semangat, jaga sportifitas dan selamat bertanding,” teriak Dandim Kapuas memberikan semangat.(kanalkalimantan.com/ags)

Reporter: Ags
Editor : Bie


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Lanjutkan membaca

Kanal

Polisi Kirim Sampel Kebakaran Plaza Beringin Buntok ke Puslabfor

Diterbitkan

pada

Diunggah oleh

Puing kebakaran 24 kios yang terbakar di Plaza Beringin Buntok pada Minggu (12/7/2020) dini hari. foto: digdo
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KANALKALIMANTAN.COM, BUNTOK – Pasca kebakaran yang menghanguskan 24 kios di Plaza Beringin Buntok pada Minggu (12/7/2020) dini hari, Polsek Dusun Sulatan (Dusel) mengirim sampel dugaan asal titik api ke Puslabfor Polri di Jakarta.

Kapolres AKBP Devy Firmansyah SIK melalui Kapolsek Dusel Iptu Suranto mengatakan, setelah mendapatkan laporan dari warga, pihaknya langsung menghubungi SOPD terkait dalam hal ini Damkar Barsel sehingga bisa segera memadamkan api.

“Sekitar pukul 03:15 api sudah besar dan pada pukul 04:00 WIB api sudah berhasil dipadamkan oleh Damkar Barsel dibantu Damkar Plaza dan warga setempat,” kata Suranto kepada Kanalkalimantan.com, Minggu (12/7/2020).

Lebih lanjut olehnya usai api berhasil dipadamkan pihaknya langsung mengamankan TKP dengan memberi police line di area TKP, sehingga bisa dilakukan pemeriksaan lebih lanjut.



 

Kapolsek Dusel Iptu Suranto (kanan). foto: digdo

“Kita sudah berikan police line mengamankan TKP untuk bisa dilakukan pemeriksaan lebih lanjut terkait kebakaran,” jelas Suranto.

Ia mengungkapkan terkait penyebab kebakaran pihaknya juga telah mengambil sampel yang diduga asal titik pusat api, sampel ini langsung dikirim ke Puslabfor Polri.

Baca juga: Lelap Dini Hari Warga Buyar, Api Lumat 24 Kios di Plaza Beringin Buntok

“Jadi terkait penyebab kebakaran sementara masih dilakukan penyelidikan sambil menunggu hasil kiriman sampel ke Jakarta, mudah-mudahan secepatnya kita mendapatkan hasilnya,” beber Suranto.

Sampai saat ini pihaknya masih melakukan pendataan untuk 24 pemilik kios yang menjalani pemeriksaan, sekaligus pendataan apa saja kerugian mereka akibat kebakaran ini.

“Terkait kerugian kita masih melakukan pendataan, namun untuk sementara pasca kebakaran ini untuk korban jiwa tidak ada hanya kerugian materi saja,” pungkas Suranto. (kanalkalimantan.com/digdo)

Reporter : digdo
Editor : bie


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Lanjutkan membaca

Paling Banyak Dibaca

-->