Connect with us

Hukum

Sidang Kasus Pecabulan Anak, Eks Ketua KPU Banjarmasin Tolak Kesaksian Korban

Diterbitkan

pada

JPU Banjarbaru meghadirkan sejumlah bukti dalam sidang pencabulan di PN Banjarbaru Foto: rico
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KANALKALIMANTAN.COM, BANJARBARU – Eks Ketua KPU Banjarmasin, Gusti Makmur, kembali menjalani sidang lanjutan di Pengadilan Negeri (PN) Banjarbaru, atas dugaan tindak pidana pencabulan terhadap anak. Sidang pada Senin (13/7/2020) siang ini mengagendakan pembuktian dari Jaksa Penutut Umum (JPU).

JPU memaparkan berbagai temuan alat bukti kepada majelis hakim. Termasuk juga menghadirkan saksi, yang mana dalam hal ini ialah korban dan ibu korban.

Dari pantauan Kanalkalimantan.com, sidang yang digelar tertutup ini tidak menghadirkan terdakwa, lantaran protap persidangan di tengah situasi pandemi Covid-19. Gusti Makmur mengikuti jalannya sidang melalui video call dari Lapas Banjarbaru, tempat dimana ia saat ini ditahan.

Kendati demikian, dua kuasa hukum Gusti Makmur tetap dihadirkan di ruang sidang. Samsul Bahri, salah satu kuasa hukum terdakwa, mengakui selama berjalannya sidang, kliennya -terdakwa Gusti Makmur- menyanggah berbagai pernyataan yang disampaikan oleh para saksi. “Apa yang menjadi kesaksian dari korban dan orang tua korban, disanggah oleh klien kami,” akunya.



 

Rencananya, pihak kuasa hukum Gusti Makmur juga akan turut menghadirkan sejumlah saksi yang akan meringankan. Hanya saja, mereka tak ingin membeberkan siapa dan berapa jumlah saksi yang nantinya akan dibawa.

“Jumlah saksi yang meringankan tidak bisa saya sebutkan saat ini. Kami masih melakukan pertimbangkan, karena pembuktian dari JPU masih akan berlanjut pada agenda sidang pekan depan,” tutur Samsul.

Di sisi lain, JPU Kejari Banjarbaru, Budi Muklis, menilai sanggahan yang dilakukan Gusti Makmur adalah hal yang biasa. Ia sendiri meyakni bahwa dua saksi yang dihadirkan pihaknya pada hari ini memiliki kualitas untuk membuktikan mantan ketua KPU Banjarmasin tersebut telah melakukan aksi pencabulan.

“Memang dari awal terdakwa menolak pernyataan yang disampaikan oleh saksi-saksi kita. Tapi, ada beberapa juga yang diakui terdakwa. Ini hal yang biasa. Dua saksi yang kita hadirkan hari ini berkualitas dan saya yakin majelis hakim mempunyai penilaian tersendiri. Jangan dilihat dari banyaknya saksi, tapi lihat kualitasnya,” lugas Budi.

Tak hanya kedua saksi tersebut, Budi juga mengklaim berbagai alat bukti petunjuk yang dipaparkan dalam sidang kali ini dinilai cukup kuat untuk membuktikan terdakwa bersalah. Seperti halnya, surat ajakan damai yang ditulis Gusti Makmur terhadap korban.

“Kita menampilkan isi oborolan di WhatsApp terdakwa dan korban. Lalu, ada juga surat berisi ajakan damai yang dikirim terdakwa kepada korban. Kami yakin, sudah cukup alat bukti,” pungkasnya.

Dua saksi yang dihadirkan pihak oleh JPU, turut mendapat pengawalan dari pihak Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK). Wajar saja, sebab saksi yang juga adalah korban dalam kasus ini masih tergolong anak di bawah umur.

Sidang lanjutan akan kembali digelar pekan depan, masih dengan agenda yang sama. Rencananya, pihak JPU akan kembali menghadirkan sejumlah saksi.

Sebelumya, JPU melayangkan dakwaan terhadap mantan Ketua KPU Banjarmasin tersebut dengan pasal 82 UU Perlindung Anak, atas dugaan tindak asusila terhadap anak. Ancamannya minimal 6 tahun penjara.

Seperti yang sudah diberitakan, Polres Banjarbaru resmi menahan mantan Ketua KPU Banjarmasin Gusti Makmur atas tindak pidana pencabulan anak di bawah umur, pada Januari 2020. Penahanan yang bersangkutan menyusul pemeriksaan terhadap 7 orang saksi termasuk tersangka.

Kapolres Banjarbaru, AKBP Doni Hadi Santoso, menceritakan awal terjadinya aksi pencabulan yang dilakukan Gusti Makmur yang saat itu masih menjabat sebagai Ketua KPU Banjarmasin. Terjadi pada tanggal 25 Desember 2019, saat korbannya sedang membersihkan toilet. Korban merupakan anak magang di Grand Dafam Q Hotel, Banjarbaru.

“Korban dan GM -Gusti Makmur- bertemu di toilet dan terjadilah aksi pencabulan itu. Tersangka mengiming-imingi korban akan dibelikan pakaian sambil melakukan aksi pencabulan itu. Setelah aksi ini, kondisi korban trauma. Untuk itu, kita melakukan trauma healing kepada korban,”terang Kapolres. (Kanalkalimantan.com/rico)

 

Reporter : Rico
Editor : Cell


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
iklan
Komentar

Hukum

Suami Jaksa Pinangki, AKBP Napitupulu Dimutasi Kapolri

Diterbitkan

pada

Diunggah oleh

Kapolri Jenderal Idham Azis saat ditemui wartawan di kantor Kompolnas. Foto: Suara.com/Stephanus Aranditio
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KANALKALIMANTAN.COM, JAKARTA – Kapolri Jenderal Polisi Idham Azis kembali melakukan rotasi ratusan perwira di tubuh kepolisian. Salah satu nama yang terimbas adalah AKBP Napitupulu Yogi Yusuf yang diketahui merupakan suami dari Jaksa Pinangki Sirna Malasari.

Berdasarkan pantauan Suara.com, rotasi tersebut tertuang dalam surat telegram rahasia (TR) yang keluar pada Senin (3/8/2020) kemarin. Surat itu terlihat ditandatangani oleh AS SDM Irjen Pol Sutrisno Yudi Hermawan dengan nomor ST/2247/VIII/KEP./2020.

Terlihat nama AKBP Napitupulu di dalam surat tercantum dalam nomor urutan ke-92. Adapun ia dirotasi dari jabatan lamanya sebagai Kasubbagopsnal Dittipideksus Bareskrim Polri menjadi Kasubbagsismet Bagjiansis Rojianstra Slog Polri.

Sementara itu, Kabid Humas Polri Irjen Pol Argo Yuwono ketika dikonfirmasi mengatakan bahwa rotasi tersebut merupakan penyegaran biasa. Ia membantah hal itu ada sangkut pautnya dengan kasus Jaksa Pinangki terkait Djoko Tjandra.



“Itu mutasi biasa untuk penyegaran organisasi saja,” kata Argo kepada wartawan, Selasa (4/8/2020).

Terpidana kasus korupsi pengalihan hak tagih (cessie) Bank Bali Djoko Tjandra (tengah) dibawa petugas Kepolisian saat penandatanganan berita acara penyerahterimaan kepada Kejaksaan Agung di kantor Bareskrim Mabes Polri, Jakarta, Jumat (31/7/2020). [ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat]

Sebelumnya, Wakil Jaksa Agung Setia Untung Arimuladi telah mencopot jabatan Jaksa Pinangki Sirna Malasari karena terbukti melanggar disiplin dan kode etik menyusul beredarnya foto Pinangki dengan buronan, Djoko Tjandra.

Hukuman tersebut dijatuhkan berdasarkan Surat Keputusan No. KEP-IV-041/B/WJA/07/2020 tentang Penjatuhan Hukuman Disiplin (PHD) Tingkat Berat berupa Pembebasan dari Jabatan Struktural.

“Wakil Jaksa Agung telah memutuskan tentang penjatuhan hukuman disiplin tingkat berat berupa pembebasan dari jabatan struktural atau di-nonjob-kan kepada terlapor (Pinangki),” kata Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejaksaan Agung Hari Setiyono di Kantor Kejaksaan Agung, Jakarta, Rabu malam.

Penjatuhan hukuman dilakukan berdasarkan hasil pemeriksaan terhadap Pinangki. Pinangki menjabat sebagai Kepala Subbagian Pemantauan dan Evaluasi II pada Biro Perencanaan Jaksa Agung Muda Pembinaan.

Dari hasil klarifikasi Bidang Pengawasan Kejaksaan Agung terhadap Pinangki diketahui bahwa Pinangki telah melakukan perjalanan ke luar negeri tanpa izin pimpinan sebanyak 9 kali serta bertemu dengan diduga Djoko Tjandra. (suara.com)

Reporter: suara.com
Editor: kk


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Lanjutkan membaca

Hukum

Tiga Pemuda Desa Mintin Batal Berlebaran karena Terlibat Pengeroyokan

Diterbitkan

pada

Diunggah oleh

Tiga tersangka diamankan Reskrim Polsek Selat. Foto : Agus
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KANALKALIMANTAN. COM, KUALAKAPUAS – Bukannya merayakan Idul Adha 1441 H, tiga pemuda asal Mintin, Kabupaten Pulangpisau, malah mendekam di ruangan berjeruji besi di Mapolsek Kapuas.

Pasalnya, ketiga pemuda itu terlibat pengeroyokan terhadap seorang warga desa Basungkai Kecamatan Basarang. Tiga pemuda itu diringkus Reskrim Polsek Selat, Kabupaten Kapuas.

Sedangkan korban yqng diketahui berinisial AM (31) sampai dibuat luka-luka dan memar di bagian wajah oleh para pelaku.

Aksi pengeroyokan itu terjadi pada Rabu (29/7/2020) malam, di Jalan Sumatera, Kualakapuas.



Akibat aksi brutalnya para pelaku, masing-masing berinisial SN (22), ND (27), dan AN (20) dijebloskan ke dalam sel Mapolsek Selat.

“Satu lagi tersangka yang masih dalam pencarian kami berinisial F. Semua tersangka ini warga Desa Mintin, Kabupaten Pulangpisau,” jelas Kapolsek Selat AKP Christian Maruli Tua Siregar, Jumat (31/07/2020) siang.

Adapun kronologi pengeroyokan bermula saat korban datang ke tempat kos-kosanya, Jalan Sumatera, Gang IX, Kabupaten Kapuas.

“Korban datang ke kosnya membawa knalpot motor, cuma karena knalpotnya panas lalu dijatuhkan korban,” terang kapolsek Selat.

Pada saat itu, lanjut AKP Christian, ada empat orang tersangka dan satu perempuan yang korban tidak kenal.

Diduga karena tersinggung lalu terjadi cekcok mulut antara tersangka dengan korban.

Karena banyak warga sekitar, korban pun berjalan keluar menuju depan gang yang diikuti juga oleh keempat tersangka.

Sesampainya korban di depan gang, tiba-tiba tersangka A memukul korban dari samping kemudian tangan korban dipegangi dua orang tersangka lainnya.

“Tersangka A lalu memukul korban berkali-kali dengan tangan kosong. Kemudian ada juga yang menabrak korban dari arah belakang menggunakan sepeda motor. Lalu ada warga yang datang dan para tersangka pun pergi meninggalkan korban,” jelas AKP Christian.

Atas penganiyaan secara bersama-sama tersebut korban pun mengalami luka di bibir dan memar di bagian wajah.

“Korban merasa keberatan lalu melapor ke Mapolsek Selat dan langsung kami tindaklanjuti. Tiga tersangka sudah kami amankan, sedangkan satu tersangka lagi masih dalam pencarian,” kata Kapolsek Selat.

Atas perbuatannya, para tersangka dikenakan pasal 170 KUHP tentang tindak pidana pengeroyokan dengan ancaman hukuman maksimal lima tahun penjara. (kanalkalimantan.com/agus)

Reporter : Agus
Editor : Dhani



  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Lanjutkan membaca

Paling Banyak Dibaca

-->