Connect with us

HEADLINE

‘Tiket’ Gerindra 80% Ditangan, Incumbent Nadjmi-Jaya Bakal Mulus Lewat Jalur Parpol

Diterbitkan

pada

Incumbent Nadjmi-Jaya saat mendaftar di Partai Gerindra tadi siang Foto : rico
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

BANJARBARU, Sinyal dukungan Partai Gerindra begitu terasa saat pasangan incumbent Nadjmi Adhani-Darmawan Jaya Setiawan datang mengantarkan berkas sekaligus mendaftarkan diri ke Partai Gerinda, Rabu (6/11) siang.

Datang membawa ratusan relawan pendukungnya, Nadjmi-Jaya disambut hangat jajaran pengurus DPC Gerindra Banjarbaru. Tanpa berlama-lama, kandidat bakal calon (Bacalon) Walikota dan Wakil Walikota Banjarbaru ini menyerahkan berkas formulir pendaftaran dan telah dinyatakan lengkap oleh tim penjaringan partai Gerindra.

Menariknya, terang-terangan Ketua DPC Gerindra Banjarbaru, Syahriani Syahran mengungkapkan partainya siap mendukung pasangan incumbent pada Pilkada Banjarbaru 2020 mendatang. “Saya akui, Gerinda telah memberikan sinyal-sinyal yang menyorot ke pasangan petahana. Saya katakan sebelumnya persentase dukungan Gerindra 60 persen. Tapi sekarang, sudah berubah menjadi 80 persen karena incumbent sudah mendaftar,” katanya disambut tawa para kader DPC Gerindra Banjarbaru dan tim Ndajmi-Jaya.

Ya, memang Syahriani telah bicara blak-blakan terkait sinyal dukungannya kepada pasangan pertahana, saat acara pelantikan Pimpinan DPRD Banjarbaru, Senin (4/11) kemarin. Apalagi, pada hari ini Nadjmi-Jaya menunujukan keseriusan mereka dengan mengantarkan berkas pendaftaran ke Partai Gerindra.

“Hari ini pasangan pertahana menyerahkan berkas dan ini bukti keseriusan mereka mau bergabung dengan Gerindra. Insya Allah nanti, kalau keputusan keluar, saya meminta pasangan pertahana untuk mengenakan baju Gerindra,” lanjutnya.

Lantas, dengan arah dukungan ke petahana apa kandidat lain yang ingin mendaftar masih memiliki peluang?

Syahriani justru menjawabnya dengan santai. Dirinya, menegaskan bahwa DPC Gerindra Banjarbaru tetap akan mengikuti prosedur yang telah ditetapkan oleh DPP Gerindra.”Kan masih ada 20 persen. Nah itu siapa, silahkan. Sesuai prosedur, bahwa kita tetap akan menerima berkas dari kandidat. Nanti di DPD akan dibahas dan nantinya akan direkomendasikan ke DPP. Kalau sudah ada rekomedasi DPD, biasanya keputusan tidak jauh dari yang diusulan dari DPD. Makanya, 80 persen itu perkiraan saya secara pribadi dan pengalaman,” pungkasnya.

Sementara itu, Bacalon Walikota dam Wakil Walikota Banjarbaru, Nadjmi-Jaya justru tidak ingin besar kepala meski sinyal kuat yang mengisyaratkan dukungan partai Gerindra. Mereka lebih memilih bersabar sembari menunggu Surat Keputusan (SK) DPP Gerindra.

“Ahamdulilah, kalau sinyal yang disampaikan Pak Syahriani tadi. Tentu saja membanggakan kami. Tapi kami menunggu, karena keputusan akhir pada SK dari DPP Gerindra. Makanya  100 persen itu, kalau SK sudah turun,” ujarnya.

Nadjmi mengatakan, pendaftaran ke Gerinda hari ini merupakan bukti keseriusan pasangan Nadjmi-Jaya menjadikan Gerindra sebagai kendaran politik. Dirinya mengatakan penyampaian berkas formuli telah akan dilakukan hampir dua bulan lalu. Namun, karena Gerindra memutuskan untuk membuka pendaftaran di seluruhIindonesia, maka niat tersebut dibatalkan.

“Ini adalah bentuk komitmen, bahwa pasangan petahana menghargai Parpol yang ada. Kami tidak jera dengan partai,” katanya

Nadjmi, mengakui dirinya dan Darmawan Jaya Setiawan sempat merasa tersudut dengan partai mereka sendiri yakni Golkar dan PPP. Yang mana pada Pilwali lima tahun lalu, Nadjmi-Jaya maju lewat jalur indepeden. Namun disaat sudah memiliki cantolan partai, malah dipaksa pindah kendaraan.

Syahriani: Incumbent Penuhi Kreteria Partai

Menurut Syahriani, bukan tanpa alasan Gerindra memberikan sinyal dukungan. Sebab dalam mengusung kandidat, Gerindra memiliki kriteria khusus yakni berpengalaman, berprestasi dan profesional di bidang pemerintahan. Apalagi, mantan bekas mantan Sekretaris Daerah Kota (Sekdako) Banjarbaru juga memiliki kedekatan emosional dengan Nadjmi Adhani sebelum jadi Walikota Banjarbaru saat ini.

“Saya kira, saat ini pasangan pertahana yang memenuhi kriteria. Tapi bukan berarti mengecilkan kandidat yang lain. Saya sudah kenal Pak Nadjmi, karena dulu pernah jadi anak buah saya waktu jadi Camat. Saya tahu persis dan kita rasakan bahwa pasangan pertahana sesuai dengan kriteria,” akunya.

Gerindra sendiri siap membentuk koalisi dengan partai lain untuk memenangkan pasangan petahana. Meskipun sebenarnya dengan perolehan 6 kursi pada pileg 2019 kemarin, Gerindra sudah cukup membawa Nadjmi-Jaya di jalur Parpol.

Walhasil, dengan sinyal dukungan Gerindra ini maka incumbent Nadjmi-Jaya kemungkinan besar bisa melaju melalui jalur parpol. Berbekal dukungan 6 kursi Gerindra, ditambah 4 kursi Nasdem, maka saat ini petahana mengantongi 10 kursi. Jumlah tersebut lebih dari cukup sebagai syarat bagi Nadjmi-Jaya untuk mendaftar ke KPU sebagai calon walikota-wakil walikota melalui jalur parpol.

Sebagaimana diketahui, sinyal dukungan Nasdem sebelunya juga didapat Nadjmi-Jaya dari Ketua Umum Surya Paloh. Pertemuan yang berlangsung di kantor DPP Nasdem tersebut berlangsung Jumat (25/10) lalu. Surya Paloh nampak memberikan apresiasi terhadap calon incumbent ini dengan ungkapan pelukan kepada Nadjmi-Jaya.

Ia mengatakan, Surya Paloh juga menyampaikan bahwa Nasdem membuka pintu lebar bagi dirinya untuk menatap Pilwali Banjarbaru 2020 mendatang. Sebelumnya, Nadjmi-Jaya telah mengantarkan formulir perdaftaran ke DPD Partai Nasdem Banjarbaru, Rabu (9/10) siang.

Selain kedua parpol tersebut, tak menutup kemungkinan PKS juga akan bergabung ke Nadjmi-Jaya. Apalagi, sebelumnya kedua pasangan tersebut juga telah mendaftar ke partai yang juga menjadi koalisi bersama Gerindra di Pilpres 2019 lalu. PKS yang memiliki 2 kursi di DPRD Banjarbaru, akan menambah amunisi bagi Nadjmi-Jaya.

Meski suara parpol cukup signifikan, namun di Pilkada nanti bukan berarti akan menentukan segalanya. Pilihan utama masih ada ditangan pemilih. Beberapa faktor juga mempengaruhi, terutama menyangkut personifikasi kandidat dan visi misi yang diusungnya.

Merujuk pada hasil survei Indikator Politik Indonesia beberapa waktu lalu yang mengupas sejumlah aspek elektoral di Pilkada Banjarbaru (meliputi popularitas, aspek kinerja, efek elektoral, dan lainnya), secara umum masih memposisikan incumbent masih di atas penantang. Hal tersebut merupakan hasil survei yang dilakukan Indikator pada tanggal 4-9 Oktober 2019.

Dari hasil survei, petahana Nadjmi Adhani merupakan tokoh dengan popularitas paling tinggi, hampir semua pemilih tahu Nadjmi Adhani, 94%. Kemudian Aditya Mufti Ariffin, namanya sudah dikenal oleh sekitar 82% pemilih Kota Banjarbaru. Dan Darmawan Jaya Setiawan, Wakil Walikota petahana ini juga sudah cukup populer di kalangan pemilih, 68%. Sementara nama lain popularitasnya masih jauh lebih rendah, secara umum baru sekitar 20% atau lebih rendah.

Selain paling populer, Nadjmi Adhani juga memiliki tingkat kedisukaan paling tinggi di antara pemilih yang mengenal masing-masing nama. Sekitar 83% pemilih yang mengenal sekaligus suka kepada Nadjmi Adhani. Darmawan Jaya Setiawan disuka oleh 75% yang mengenalnya, dan Aditya Mufti Ariffin disuka oleh sekitar 69% pemilih yang mengenalnya.

Kedua petahana memiliki tingkat kedisukaan yang cenderung tinggi karena memiliki citra kepemimpinan yang cenderung positif di mata publik. Hal ini terutama karena didorong oleh evaluasi publik atas kinerja kepemimpinannya di Kota Banjarbaru yang juga positif. Pelaksanaan pemerintahan dan kondisi perekonomian cenderung dinilai positif oleh publik.

“Di antara warga yang bisa menilai, pemerintahan Kota Banjarbaru di bawah kepemimpinan pasangan Nadjmi Adhani dan Darmawan Jaya Setiawan dinilai cukup bersih dari praktek korupsi dan suap,” kata Burhanuddin.(rico)

Reporter : Rico
Editor : Chell


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Kepala Cyber Kanal Kalimantan

Advertisement

HEADLINE

Lonjakan 109 Kasus Baru, Kenaikan Angka Covid-19 Kalsel Terbesar di Indonesia!

Diterbitkan

pada

Diunggah oleh

Kalsel mencatat kenaikan terbesar Covid-19 di Indonesia hari ini Foto: fikri
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KANALKALIMANTAN.COM, JAKARTA – Pemerintah mengumumkan adanya tambahan 585 kasus positif virus corona Covid-19 pada Kamis (4/6/2020). Dari jumlah tersebut, kenaikan tertinggi angka infeksi corona terjadi di Provinsi Kalimantan Selatan, yakni 109 orang.

Juru bicara pemerintah untuk penanganan virus corona Covid-19 Achmad Yurianto mengatakan, kenaikan kasus positif corona di Kalimantan Selatan karena adanya kontak erat yang terjadi di dua pasar pada sepekan lalu.

“Jumlah ini cukup banyak dan hari ini tidak ada yang dilaporkan sembuh (di Kalimantan Selatan),” kata Yurianto di Gedung BNPB, Jakarta, Kamis (4/6), dilansir Katadata.co.id.

Data yang dihimpun Kanalkalimantan.com, jumlah orang yang terpapar Covid-19 di Kalsel hingga awal Juni 2020 ini belum menunjukkan grafik penurunan, bahkan cenderung terus meningkat. Data yang dikeluarkan Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan (P2) Covid-19 Kalimantan Selatan pada Kamis (4/6/2020) menunjukkan adanya lonjakan kasus baru positif Covid-19, sehingga kini tercatat ada 1.142 kasus positif Covid-19 di Kalsel.

“Penambahan positif Covid-19 hari ini sebanyak 109 kasus,” kata Juru Bicara Tim Gugus Tugas P2 Covid-19 Kalsel Muhamad Muslim, Kamis (4/6/2020) sore.
Penambahan itu, papar dia, didominasi dari Kota Banjarmasin sebanyak 103 kasus, Kota Banjarbaru sebanyak tiga kasus, Kabupaten Hulu Sungai Utara sebanyak dua kasus dan Kabupaten Tanahbumbu sebanyak satu kasus.

Saat ini, dari 1.142 kasus positif Covid-19, sebanyak 948 kasus di antaranya menjalani perawatan baik di rumah sakit maupun menjalani karantina khusus. Di samping itu, lanjut dia, kasus kematian akibat Covid-19 juga mengalami kenaikan.

Sehingga kini tercatat ada 93 kasus meninggal dunia akibat Covid-19. “Dua pasien dalam pengawasan (PDP) yang meninggal pada 22 dan 23 Mei 2020 lalu terkonfirmasi positif covid-19 pada 2 Juni 2020,” ungkap Muslim.

Di sisi lain, penambahan kasus positif corona terbanyak kedua berasal dari Jakarta, yakni 94 orang. Meski demikian sudah ada tambahan 21 orang di Ibu Kota yang dilaporkan sembuh dari virus tersebut pada hari ini.

Di Jawa Timur terdapat tambahan 90 orang yang terkonfirmasi positif corona. Namun jika dibandingkan pada hari sebelumnya, jumlah kasus Covid-19 di wilayah ini mengalami penurunan. Pada Rabu (3/6), jumlah kasus positif corona di Jawa Timur sebanyak 183 orang. “Secara signifikan pasien yang sembuh ada 209 orang untuk Jawa Timur,” kata Yurianto.

Sedangkan total 28.818 orang yang dinyatakan positif corona di Indonesia hingga saat ini. Dari angka tersebut 8.892 dinyatakan telah sembuh dan 1.721 meninggal dunia.

Sebelumnya Presiden Joko Widodo memerintahkan Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 bersama TNI, dan Polri untuk fokus mengendalikan virus corona di tiga provinsi, yakni Jawa Timur, Sulawesi Selatan, dan Kalimantan Selatan. Ini lantaran laju penyebaran Covid-19 di ketiga wilayah tersebut hingga saat ini masih tinggi.

“Tolong ini dijadikan perhatian khusus sehingga angka penyebarannya bisa kita tekan lebih turun lagi,” kata Jokowi saat membuka rapat terbatas melalui konferensi video, Kamis (4/6). (Kanalkalimantan.com/fikri/katadata)

 

Reporter : Fikri
Editor : Cell

 


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Lanjutkan membaca

HEADLINE

Jokowi Sorot Tingginya Covid-19 di Kalsel, Gugus Tugas hingga Kementerian Diminta Fokus!

Diterbitkan

pada

Diunggah oleh

Jokowi menyorot tingginya kasus Covid-19 di Kalsel Foto: suara
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KANALKALIMANTAN.COM, JAKARTA – Tingginya sebaran Covid-19 di Kalimantan Selatan (Kalsel) menjadi perhatian khusus Presiden Jokowi. Saat membuka rapat terbatas dengan menteri terkait membahas Percepatan Penanganan Pandemi Covid-19, Jokowi menyoroti kasus corona yang masih tinggi di Kalsel bersama dua provinsi lain yakni Jawa Timur dan Sulawesi Selatan.

“Saya ingin kita konsentrasi Gugus Tugas, kementerian, TNI Polri utamanya konsentrasi di tiga provinsi yang angka penyebarannya masih tinggi,” ucap Jokowi dalam rapat virtual, Kamis (4/6) dilansir Suara.com, mitra media Kanalkalimantan.com.

Kalsel, Jawa Timur, dan Sulawesi Selatan merupakan tiga provinsi dengan kasus corona tertinggi. Maka Jokowi minta penyebaran corona di provinsi itu dikendalikan. “Tolong jadi perhatian khusus sehingga angka penyebaran bisa kita tekan lebih turun lagi,” pungkas Jokowi.

Seperti diulas sebelumnya, sebaran kasus Covid-19 di Kalimantan Selatan (Kalsel) sangat masif. Hanya perlu waktu 73 hari dari temuan pertama pasien positif pada Minggu (22/3/2020) lalu, kini angka Covid-19 di Kalsel sudah mencapai 1.142 kasus. Sementara itu, belum ada indikasi kurva kasus ini melandai atau bahkan turun.

“Penambahan positif Covid-19 hari ini sebanyak 109 kasus,” kata Juru Bicara Tim Gugus Tugas P2 Covid-19 Kalsel Muhamad Muslim, Kamis (4/6/2020) sore.
Prediksi bahwa jumlah kasus Covid-19 di Kalsel akan mencapai ribuan, sudah diprediksi jauh hari sebelumnya. Pakar emidemologi yang juga Direktur RSJ Sambang Lihum Kalsel dr IBG Dharma Putra, mengatakan berdasarkan hasil kajian epidemiologis, didapat angka sebesar 2.100 orang yang terkonfirmasi positif Covid-19. Dari 2.100 orang itu, 15.750 orang merupakan orang tanpa gejala. Padahal, prediksi tersebut disampaikan Dharma ketika saat itu angka kasus positif di Kalsel baru mencapai 400 kasus.

Masifnya Covid-19 di Kalsel ini memang cukup menghawatirkan. Bahkan dibanding provinsi tetangga seperti Kalimantan Tengah (Kalteng) dan Kalimantan Timur (Kaltim) yang lebih dulu mengkonfirmasi kasus pertama Covid-19, kini jumlah kasus Kalsel dua hingga tiga kali lipat.

Dari data yang dihimpun Kanalkalimantan.com, per Rabu (3/6/2020), jumlah kasus Covid-19 di Kalimantan Barat (Kalbar) tercatat 202 kasus, Kalimantan Timur sebanyak 310 kasus, Kaliamantan Tengah (Kalteng) sebesar 456 kasus, dan Kalimantan Utara (Kaltara) ada 165 kasus positif.

Diakui Dharma, Covid-19 merupakan penyakit mahal dan sulit. Artinya, dari 5.250 orang misalnya yang terpapar, dibutuhkan waktu 2,5 bulan jika ingin benar-benar mengonfirmasi dan memastikan bahwa orang tersebut benar-benar positif Covid-19.

Sehingga, lanjut Dharma, waktu 2,5 bulan akan menjadi waktu terbuang menjadi sumber penularan, karena tidak pasti. Sementara, laboratorium yang ada di Kalsel hanya mampu memeriksa 100 sampel dalam sehari.

Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan (P2) Covid-19 Kalimantan Selatan mengungkapkan bahwa dari temuan kasus berdasarkan hasil tracing, sebagian besar tidak ditemukan gejala-gejala yang berarti. Atau hanya memiliki gejala ringan.

“Jadi kasus sebesar 75,98 persen ini adalah kasus yang saat ini tidak mengalaminya gejala yang berarti. Sedangkan 202 kasus lainnya memerlukan berbagai perawatan baik perawatan secara intensif maupun perawatan lainnya di beberapa rumah sakit,” tegas Muslim. (Kanalkalimantan.com/fikri)

 

Reporter : Fikri
Editor : Cell

 


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Lanjutkan membaca

HEADLINE

Awasi Gugus Tugas Selama PKM, DPRD Banjarbaru Bentuk Pansus Penanganan Covid-19

Diterbitkan

pada

Diunggah oleh

DPRD Banjarbaru bentuk Pansus Penanganan Covid-19 Foto: rico
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KANALKALIMANTAN.COM, BANJARBARU – DPRD Kota Banjarbaru membetuk Panitia Khusus (Pansus) Penanganan Covid-19. Terbentuknya Pansus ini bertujuan melakukan pengawasan kinerja Tim Gugus Tugas Pencegahan Penanganan Covid-19, selama diberlakukannya upaya penangan baru yakni Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PKM).

Hal ini sebagaimana keputusan dalam rapat kerja yang digelar di kantor DPRD Banjarbaru, Kamis (4/6/2020) siang, bersama Tim Gugus Tugas P2 Covid-19 Banjarbaru dan seluruh anggota legislatif DPRD Banjarbaru.

Rapat pembahasan ini secara langsung dipimpin Wali Kota Banjarbaru, Nadjmi Adhani, selaku Ketua Tim Gugus Tugas P2 Covid-19 dan Ketua DPRD Banjarbaru Fadliansyah. Nampak hadir pula Wakil Wali Kota Darmawan Jaya Setiawan dan Kapolres Banjarbaru AKBP Doni Hadi Santoso.

Dikatakan Nadjmi, pembentukan Pansus Penanganan Covid-19 menunjukan semakin banyaknya pihak yang terlibat dalam penanganan pandemi. Pembentukan Pansus juga didasari hasil evaluasi penerapan PSBB di Banjarbaru yang telah berlangsung dua pekan lalu.

“Hari ini kita menyampaikan evaluasi penerapan PSBB kepada anggota DPRD. Secara umum, PSBB bisa dikatakan relatif efektif menekan angka kasus sebaran Covid-19. Tapi, tidak 100 persen juga bisa dikatakan berhasil,” aku Nadjmi.

Fakta ini menyimpulkan bahwa penanganan Covid-19 melalui pemberlakuan PSBB belum dirasa cukup. Oleh karena itu, saat ini Pemerintah Kota Banjarbaru memberlakukan upaya penanganan lainnya yakni PKM. Meskipun polanya sama dengan PSBB, namun selama pemberlakuan PKM, aktivitas masyarakat lebih dilonggarkan.

“Selama PKM, kita mulai membuka keran aktivitas masyarakat, baik itu di sektor ekonomi maupun peribadahan. Tapi tetap ada jam-jam dan aturan yang kita mainkan. Pos yang kita dirikan saat PSBB, juga ada yang kita lanjutkan di area-area tertentu. Masyarakat perlu kita tetap kawal dengan adanya kehadiran Polri dan TNI,” tuturnya.

Pemberlakuan PKM bertujuan untuk mendisplinkan perilaku masyarakat dalam menyongsong New Normal. Oleh karena itu Pansus Penanganan Covid-19 beranggotakan para legislatif DPRD Banjarbaru, diharapkan membantu tercapainya tujuan PKM tersebut.

“Agar tujuan pemberlakukan PKM ini tercapai, maka perlu adanya peran pengawasan dari para Wakil Rakyat -anggota DPRD-. Saat ini angka kasus Covid-19 di Banjarbaru mengalami peningkatan bahkan sudah ada kasus kematian. Untuk itu kita ingin Pansus mengawasi kinerja tim Gugus Tugas selama pemberlakuan PKM,” jelas Nadjmi.

Sementara itu, Ketua DPRD Banjarbaru, Fadliansyah, mengatakan pihaknya telah memberikan masukan dalam evaluasi penerapan PSBB. Menurutnya, Pansus Penanganan Covid-19 yang telah dibentuk, akan lebih tajam dalam melaksanakan fungsi pengawasan.

“Pansus yang dibentuk ini akan terus menempel Tim Gugus Tugas. Apapun gerak-gerik Tim Gugus Tugas, baik itu kebijakan yang diambil akan kita terus awasi. Sehingga tujuan pemberlakuan PKM untuk mendisplinkan aktivitas masyarakat juga bisa tercapai,” katanya.

Tak hanya mengawasi kinerja Tim Gugus Tugas, Pansus Penanganan Covid-19 juga akan mengawasi penggunaan anggaran penanganan Covid-19. Anggota Pansus Penanganan Covid-19 berjumlah 12 orang, 3 diantaranya adalah para pimpinan DPRD Banjarbaru dan 9 anggota lainnya berasal dari seluruh fraksi di DPRD Banjarbaru. (Kanalkalimantan.com/rico)

Reporter : Rico
Editor : Chell

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Lanjutkan membaca

Paling Banyak Dibaca

-->