Connect with us

HEADLINE

VIDEO. Gubernur Sahbirin Konfirmasi 1 Kasus Positif Corona di Kalsel

Diterbitkan

pada

Gubernur sahbirin menyampaikan satu pasien positif corona di Kalsel Foto: rico

KANALKALIMANTAN.COM – Gubernur Kalsel Sahbirin Noor mengkonfirmasi satu pasien positif virus Corona atau Covid-19. Hal tersebut disampaikan usai menggelar teleconfeence antisipasi corona di Kalsel, bersama para bupati dan wali kota di Setdaprov kalsel, Minggu (22/3/2020)

1 pasien positif tersebut sebelumnya adalah PDP Covid-19 yang dirawat di ruang isolasi RSUD Ulin Banjarmasin. Pada kesempatan tersebut, Gubernur Sahbirin mengingatkan kepada kabupaten/kota untuk lebih maksimal dalam penanganan pandemi corona.
Berikut pernyataan lengkap Sahbirin Noor:

(kanalkalimantan.com/rico)

Reporter : Rico
Editor : Cell

 

HEADLINE

PDP Kabur dari RS Idaman Masih Dikejar, Pencarian Dibantu Drone

Diterbitkan

pada

Diunggah oleh

Pencarian PDP kabur dengan menggunakan drone dilakukan BPBD Banjarbaru. foto: courtesy video BPBD Banjarbaru

KANALKALIMANTAN.COM, BANJARBARU – Masih belum ditemukan, kaburnya seorang Pasien Dalam Pengawasan (PDP) di Rumah Sakit Idaman Banjarbaru, menjadi perhatian Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Banjarbaru.

Tidak tanggung-tanggung, Tim Gugus Tugas bahkan sampai melakukan pencarian lewat udara. Kanalkalimantan.com secara khusus menerima rekaman video pencarian menggunakan alat drone yang dikirimkan Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Banjarbaru, Zaini Syahranie.

Dikatakan Zaini, drone ini merupakan sarana bantuan yang diberikan Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kalsel. Namun begitu, diakuinya bahwa pencarian oleh tim gabungan masih belum membuahkan hasil.

“Sampai pada hari ini, PDP yang kabur itu masih belum ditemukan. Tapi kita sangat terbantu dengan alat drone ini karena memudahkan petugas untuk memonitor di area-area kawasan hutan yang sulit ditelusuri,” katanya, Rabu (27/5/2020) pagi.

Sekilas dari rekaman video, pencarian menggunakan alat drone difokuskan ke kawasan hutan maupun semak-semak. Meski begitu, area ini sendiri masih berada di sekitar wilayah Kecamatan Landasan Ulin, Kota Banjarbaru, tidak jauh dari tempat tinggal dari pasien yang kabur tersebut.

Baca juga: Satu PDP Kabur dari RS Idaman Banjarbaru Lewat Tangga Darurat

Kepala BPBD Banjarbaru mengungkapkan, apabila pasien tersebut masih belum ditemukan, maka pencarian selanjutnya akan turut melibatkan pihak Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan (Basarnas).

“Memang pencarian terhadap pasien ini sudah selayaknya seperti kasus orang hilang. Hari ini masih kita koordinasikan dengan pihak Basarnas,” pungkas Zaini.

Baca Juga: PDP Covid-19 RS Idaman Banjarbaru Kabur Dibantu Anaknya, Sempat Ancam Petugas Pakai Batu!

Seperti yang sudah diberitakan, pasien yang merupakan warga Landasan Ulin Timur, Kecamatan Landasan Ulin, itu kabur dari ruang isolasi Rumah Sakit Idaman, pada 23 Mei 2020. Kala itu, pasien dengan sengaja melepaskan jarum infus di tangan dan kabur melalui tangga darurat.

Pengejaran pasien terbilang tak mudah mengingat, sang anak pasien juga membantu aksi melarikan diri ini hingga ke tempat tinggal mereka. Alih-alih niat untuk kembali, petugas kepolisian yang mendatangi rumah pasien tersebut, justru diancam akan dilempar batu. Petugas yang saat itu menjaga jarak, kembali dibuat tercengang, lantaran aksi nekat pasien yang kabur lagi ke semak-semak kawasan hutan. (kanalkalimantan.com/rico)

Reporter : rico
Editor : bie

 

Lanjutkan membaca

HEADLINE

Sempat Dibawa Kabur dari RS Idaman Banjarbaru, Jenazah PDP Dinyatakan Negatif Covid-19

Diterbitkan

pada

Diunggah oleh

Prosesi pemakaman pasien yang sempat dirawat di RS Idaman Banjarbaru Foto: rico

KANALKALIMANTAN.COM, BANJARBARU – Jenazah Pasien Dalam Pengawasan (PDP) yang meninggal dunia di Rumah Sakit Idaman Banjarbaru, telah dimakamkan sesuai dengan protokol kesehatan Covid-19, pada Selasa (26/5/2020) siang.

Bersamaan dengan itu, pihak Rumah Sakit telah mengeluarkan hasil pemeriksaan swab terhadap pasien yang diketahui ialah seorang perempuan, warga Kelurahan Loktabat Utara, Kecamatan Banjarbaru Utara, Kota Banjarbaru.

“Hasil pemeriksaan swab dari pihak rumah sakit menyatakan bahwa yang bersangkutan negatif terpapar Covid-19,” kata Dandim 1006/ Martapura Letkol Arm Siswo Budiarto.

Sebelumnya, pemakaman pasien perempuan ini mengalami pro-kontra dari pihak keluarga. Keluarga awalnya bersikeras memakaman jenazah dengan cara mereka sendiri tanpa mengikuti protokol kesehatan Covid-19.

Bahkan, pihak keluarga dengan nekat membawa pulang jenazah dari Rumah Sakit Idaman Banjarbaru menuju ke rumah duka, dengan menggunakan mobil pribadi sendiri.

Mediasi yang dilakukan selama beberapa jam antara Tim Gugus Tugas Pencegahan Penanganan Covid-19 Banjarbaru dan pihak keluarga, akhirnya menghasilkan kata sepakat. Yakni, jenazah dikebumikan sesuai protokol kesehatan Covid-19 dan di antar ke makam yang berlokasi di Kabupaten Banjar menggunakan mobil ambulance.

Suasana haru di pemakaman begitu terasa oleh pihak keluarga, mengingat proses pemakaman tidak seperti pada umumnya. Pihak keluarga juga saling menjaga jarak satu dengan yang lain.

Meski polemik ini sempat membuat geram khalayak ramai, Dandim 1006/ Martapura menegaskan persoalan ini hanyalah miskomunikasi antara pihak keluarga dan petugas. Ia menekankan bahwa penyampaian dan imbauan yang tepat, bisa membuat pihak keluarga mengerti dengan kondisi ini.

“Ini langkah antisipasi. Kalau penyampaiannya dengan pihak keluarga dengan tepat, maka tidak perlu sampai selama ini. Ini cuma miskomunikasi saja,” kata Dandim. (Kanalkalimantan.com/rico)

 

Reporter : Rico
Editor : Cell

 

Lanjutkan membaca

HEADLINE

PDP Covid-19 RS Idaman Banjarbaru Kabur Dibantu Anaknya, Sempat Ancam Petugas Pakai Batu!

Diterbitkan

pada

Diunggah oleh

Petugas gabungan terus mencari PDP yang kabur dari ruang isolasi RS Idaman Banjararu/ilustrasi. Foto : suara.com

KANALKALIMANTAN.COM, BANJARBARU – Pencarian terhadap seorang pria berstatus Pasien Dalam Pengawasan (PDP) yang melarikan diri dari Rumah Sakit Idaman Banjarbaru empat hari lalu, masih berlanjut. Informasi yang berhasil dikumpulkan, pasien sempat melarikan diri ke kawasan hutan. Namun dugaan kuat, saat ini berada di salah satu rumah kerabatnya. Terkuak, pasien sempat mengancam petugas pakai batu!.

Juru bicara Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Banjarbaru, Rizana Mirza, menceritakan kaburnya pasien tersebut juga turut melibatkan anak dari pasien. Kala itu, pada 23 Mei 2020 sekitar pukul 13.30 Wita, pasien dengan sengaja melepaskan jarum infus di tangannya.

Selang beberapa jam kemudian, petugas RS telah mendapati ruangan isolasi dalam keadaan kosong. Pihak keamanan yang berjaga saat itu, menyadari bahwa pasien kabur melewati tangga darurat. Upaya pengejaran pun dilakukan.

Namun setelah pasien menginjakan kaki di luar rumah sakit, rupanya ada sang anak yang telah menunggu dengan membawa sepeda motor. Walhasil, aksi kaburnya pasien tersebut berjalan mulus.

Tim Gugus Tugas melalui petugas dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPDB) Kota Banjarbaru yang mendapati informasi ini, lantas mendatangi rumah pasien yang berlokasi di Landasan Ulin Timur, Kecamatan Landasan Ulin, Kota Banjarbaru. Sayangnya, yang ditemukan hanyalah keberadaan sang anak.

“Ternyata keduanya pulang ke rumah mereka. Namun, saat kita mendatangi lokasi, ternyata cuma ada anaknya. Informasi yang kita terima dari sang anak dan petugas yang ada di lokasi lebih dulu, bahwa pasien tersebut kabur ke kawasan Hutan. Saat ini masih kita lakukan pencarian,” kata Rizana, saat dihubungi Kanalkalimantan.com, Selasa (26/5/2020) sore.

Baca juga: Satu PDP Kabur dari RS Idaman Banjarbaru Lewat Tangga Darurat

Sementara itu, Kapolsek Banjarbaru Barat AKP Andri Hutagalung  menceritakan, pihaknya yang lebih dulu tiba di kediaman pasien dan sang anak tersebut. Awalnya, pihak kepolisian mencoba untuk melakukan mediasi. Hal ini dilakukan agar pasien mau kembali menjalani perawatan di rumah sakit.

“Tapi pasien ini melakukan perlawanan dengan mengancam melemparkan batu ke arah petugas. Melihat kami mengambil jarak, pasien tersebut lalu kabur ke kawasan hutan,” ujar Kapolsek.

Adapun pencarian terhadap pria berusia 61 tahun tersebut telah berlangsung sejak 3 hari terakhir. Tim Gugus Tugas dalam hal ini masih melakukan komunikasi terhadap pihak keluarga pasien ihwal persoalan ini.

Kapolsek mengungkapkan bahwa saat ini pihak telah memetakan beberapa lokasi yang disinyalir menjadi tempat berdiamannya pasien tersebut. Bahkan, ada kemungkinan pasien tersebut saat ini sedang berada di rumah kerabat.

“Karena yang bersangkutan juga butuh makan. Inikan sudah hampir 4 hari. Jadi ada kemungkinan yang bersangkutan ini mengunjungi rumah kerabatnya,” tutur AKP Andri.

Pasien yang merupakan salah satu pedagang di Pasar Ulin Raya tersebut awalnya mengeluh sesak nafas, demam, dan batuk, hingga akhirnya harus menjalani pemeriksaan rapid test di Rumah Sakit Idaman Banjarbaru. Hasil pemeriksaan menyatakan bahwa pasien tersebut reaktif. Namun, belum diketahui apakah positif terpapar Covid-19.

Juru Bicara Gugus Tugas mengungkapkan bahwa saat ini pencarian terus dilakukan dengan melibatkan seluruh personil gabungan yang tergabung dalam Tim Gugus Tugas. Dalam hal ini petugas dipaksa keluar masuk hutan untuk menelusuri jejak pasien.

“Sebenarnya kondisi pasien terakhir itu mulai stabil. Seandainya yang bersangkutan tidak kabur, tentu sudah diketahui hasil swabnya apakah terpapar Covid-19 atau tidak. Ya, kita juga akan melakukan dengan pemeriksaan dengan pihak keluarga pasien,” tungkas Rizana. (kanalkalimantan.com/rico)

Reporter : rico
Editor : cell

 

Lanjutkan membaca

Paling Banyak Dibaca

-->