Connect with us

Kota Banjarmasin

Walikota Ibnu Sina Raih Penghargaan Kota Terbaik Kedua Kelola Sanitasi

Diterbitkan

pada

Walikota Ibnu Sina terima penghargaan terbaik kedua dalam kelola sanitasi. Foto : net
Bagikan artikel/berita ini
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

BANJARMASIN, Walikota Banjarmasin Ibnu Sina kembali menerima penghargaan atas keberhasilannya dalam mengelola lingkungan. Penghargaan Smart Sanitasi Award peringkat ke 2 untuk kategori Top 10 Kota Peduli Sanitasi itu, diterima Walikota Banjarmasin H Ibnu Sina dari Dirjen Cipta Karya Kementerian PUPR Danis H Sumadilaga, saat kegiatan Cities Sanitation Summit, Aliansi Kota, Kabupaten Peduli Sanitasi (AKKOPSI) ke XVIII, di Ball Room Hotel BW Luxury, Kota Jambi, Kamis (25/10).

H Ibnu Sina mengucapkan terima kasih kepada seluruh jajaran Pemko Banjarmasin yang telah bekerja keras, hingga Kota Banjarmasin berhasil mendapatkan penghargaan tersebut.

“Terima kasih atas dukungannya dan kerja keras seluruh jajaran Pemko Banjarmasin, SKPD, Camat, Lurah, RT, RW dan seluruh warga kota,” kata pria yang menjabat sebagai Ketua III dalam organisasi AKKOPSI ini.

Tak hanya mendapatkan penghargaan, saat itu kota berslogan Kayuh Baimbai ini juga dinobatkan menjadi tuan rumah dalam kegiatan AKKOPSI ke XIX tahun 2019 nanti.

Ketua Umum AKKOPSI Mohammad Ramdhan Pomanto mengatakan, seluruh anggota AKKOPSI harus bersatupadu untuk memperjuangkan kotanya, meskipun dalam UU 23 kewenangan pengelolaan pesisir dan sungai itu adalah pemerintah pusat.

AKKOPSI, lanjutnya, tidak akan tinggal diam dengan hal tersebut. Organisasi jejaring kota ini akan mengusulkan kepada pemerintah pusat agar melimpahkan kewenangan tersebut. “Ini sangat penting karena menyangkut banyak hal, drainase bukan hanya sekedar kondisinya tapi ada hal yang lebih berbahaya dari itu, karena drainase menjadi transport plastik dari sungai kemudian dibawa arus ke laut, lalu mengotori atau menutup terumbu karang kita. Kondisi seperti ini membuat AKKOPSI semakin strategis dan membuat kita harus bersatu dalam City Sanitation Summit ini,” katanya.

Keberadaan sanitasi di sebuah daerah, jelasnya lagi, merupakan sebuah ukuran maju atau tidaknya daerah tersebut. Karena itu, bila ingin daerahnya bagus, maka hal utama yang harus dilakukan adalah perbaikan sanitasinya. “Kalau kita ingin melihat bahwa daerah atau kota maju atau tidak maju sangat ditentukan dengan gambar kondisi sanitasi dari wilayahnya, sedemikian pentingnya sanitasi karena menjadi ukuran yang kasat mata bagi sebuah kota ataupun kabupaten,” ucapnya.

Saat kegiatan tersebut, H Ibnu Sina yang juga ditetapkan sebagai Wakil Ketua dalam Tim Kerja AKKOPSI Bagi Pelaksanaan Peningkatan Pembangunan Sanitasi kota, kabupaten, bekersempatan menjadi keynote speaker dalam sesi dialog sharing tentang upaya kota dalam mengelola lingkungannya.(cel/hms)

Reporter : Cel/hms
Editor : CHell

Bagikan artikel/berita ini
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Kota Banjarmasin

Delapan Rumah Satu Bedakan Terbakar di Jalan Manggis Banjarmasin

Diterbitkan

pada

Diunggah oleh

Musibah kebakaran terjadi di Banjarmasin pada Jumat (29/5/2020) siang pukul 13:40 Wita. foto: fikri
Bagikan artikel/berita ini
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KANALKALIMANTAN.COM, BANJARMASIN – Musibah kebakaran terjadi di Banjarmasin pada Jumat (29/5/2020) siang pukul 13:40 Wita. Kali ini, api membara di dua gang berbeda di jalan Manggis, Banjarmasin Timur.

“Kebakaran hanguskan 8 buah rumah dan 1 bedakan 4 pintu,” kata Kepala Pelaksana BPBD Kota Banjarmasin HM Hilmi, Jumat (29/5/2020) sore.

Akibatnya, ada 13 kepala keluarga dan 39 jiwa kehilangan tempat bernaung. Lokasi kebakaran sendiri berada di dua titik gang, yaitu gang Nangka dan gang Belimbing.

Empat rumah yang terbakar di jalan Manggis gang Belimbing RT 19 yaitu rumah milik Arbainsyah (3 KK 8 jiwa) mengalami rusak total 100 persen, Muhammad Saleh (1 KK 3 jiwa) rusak berat 70 persen, M Rasid (1 KK 7 jiwa) mengalami rusak sedang 50 persen dan guru Irham (1 KK 3 jiwa) mengalami rusak ringan 20 persen.

Musibah kebakaran terjadi di Banjarmasin pada Jumat (29/5/2020) siang pukul 13:40 Wita. foto: fikri

Kemudian empat rumah lainnya yang berada di jalam Manggis gang Nangka RT 18 yaitu rumah milik Para Jimin (1 KK 4 jiwa) yang mengalami rusak total 100 persen, Jamnah (1 KK 3 jiwa) memgalami sedang 40 persen, Asbulah (1 KK 4 jiwa) mengalami total 80 persen dan Yadiansyah (1 KK 2 jiwa) mengalami rusak ringan 30 persen.

“Sisanya satu buah bedakan yang mengalami kerusakan total 100 persen. Bedakan ini dihuni oleh Andi Kuntadi (1 KK 2 jiwa), Didi (1 KK 2 jiwa), Iki (1 KK 1 jiwa) dan satunya tak berpenghuni,” tambah Hilmi.

Tidak ada korban jiwa dalam musibah kebakaran ini. Kendati begitu, belum diketahui pasti penyebab kebakaran yang berakibat kerugian sebesar Rp1,1 miliar ini.  “Penyebab kebakaran sendiri masih dalam penyelidikan,” tandas Hilmi. (kanalkalimantan.com/fikri)

Reporter : fikri
Editor : bie

 


Bagikan artikel/berita ini
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Lanjutkan membaca

Kota Banjarmasin

Lonjakan Kasus Tertinggi Covid-19 di Kalsel, Didominasi Hasil Tracing di Banjarmasin

Diterbitkan

pada

Diunggah oleh

Jubir Tim Gugus Tugas P2 Covid-19 Kalsel Muhamad Muslim Foto: gugus tugas
Bagikan artikel/berita ini
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KANALKALIMANTAN.COM, BANJARMASIN  – Tren lonjakan kasus per hari terkonfirmasi positif Covid-19 di Kalimantan Selatan kembali terjadi. Berdasarkan data dari Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan (P2) Covid-19 Kalsel mencatat, jumlah kasus pada Kamis (28/5/2020) sore sebanyak 819 kasus.

“Ada penambahan konfirmasi positif Covid-19 sebanyak 116 kasus,” beber Juru Bicara Tim Gugus Tugas P2 Covid-19 Kalsel Muhamad Muslim di Banjarbaru, Kamis (28/5/2020) petang.

Dari jumlah kasus baru tersebut, 14 kasus diantaranya berasal dari pasien dalam pengawasan (PDP). Dengan rincian 4 kasus dari RSUD Ulin Banjarmasin, satu kasus dari RSUD Moch Ansari Saleh Banjarmasin, 4 kasus dari RS Bhayangkara Banjarmasin dan satu kasus dari RS Ciputra Banjarmasin. Semuanya berasal dari Kota Banjarmasin.

Sedangkan 4 kasus lainnya berasal dari Kota Banjarbaru dan dirawat di RSD Idaman Banjarbaru. Selebihnya, sebanyak 102 kasus lainnya berasal dari hasil tracing di Kota Banjarmasin, yang seluruhnya merupakan tracing di pasar-pasar tradisional.

“Ini merupakan hasil swab yang dikirim ke laboratorium BBTKLPP Banjarbaru, yang mana juga merupakan hasil tracing di beberapa tempat di pasar tradisional yang ada di wilayah Kota Banjarmasin,” kata Muslim.

Dari 819 kasus, 666 kasus diantaranya menjalani perawatan di rumah sakit maupun dalam karantina khusus. Di mana, 133 kasus menjalanu perawatan di rumah sakit, sedangkan 533 kasus lainnya menjalani karantina khusus. (Kanalkalimantan.com/fikri/andy)

 

 

Reporter : Fikri/Andy
Editor : Cell

 


Bagikan artikel/berita ini
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Lanjutkan membaca

Kota Banjarmasin

Empat Petugas Pasar Disdagin Banjarmasin Dinyatakan Reaktif, Satu Dirawat di RSUD Ulin

Diterbitkan

pada

Diunggah oleh

Pelaksanaan rapid test di empat pasar tradisional di Banjarmasin Foto: fikri
Bagikan artikel/berita ini
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KANALKALIMANTAN.COM, BANJARMASIN – Rapid test massal yang digelar Dinas Kesehatan Kota Banjarmasin di enam pasar besar beberapa waktu lalu, menghasilkan 129 orang reaktif. Kabid Pasar Dinas Perdagangan dan Perindustrian (Disdagin) Kota Banjarmasin Ichrom Muftezar mengakui, dari jumlah tersebut, empat orang di antaranya petugas pasar. Kendati ia tidak merincikan di pasar mana saja yang dimaksud.

“Ada dari petugas-petugas kami yang dari hasil rapid test kemarin empat orang petugas pasar yang dinyatakan reaktif,” katanya, Rabu (27/5/2020) siang.

Tezar -sapaan akrabnya- menambahkan, ada satu orang petugas pasar yang menjalani perawatan di RSUD Ulin Banjarmasin. Menurutnya, petugas yang dirawat ini bertugas sebagai penagih pasar yang menggunakan mobil keliling. “Belum, hasil swab-nya belum (keluar). Kondisinya saat ini sedang diisolasi, kita doakan untuk kesembuhan beliau,” harapnya.

Lalu, apakah diperlukan penggunaan alat pelindung diri (APD) bagi petugas pasar? Tezar mengatakan, APD sangat diperlukan untuk petugas pasar. Seperti masker, sarung tangan.

Karena, selain memberikan imbauan kepada warga pasar yaitu pedagang dan pembeli, petugas pasar juga menarik retribusi pasar. Tentunya, petugas pasar pun “bersentuhan” dengan uang retribusi yang didapat dari pedagang. “Sementara ini kita mandiri, kita beli masker sendiri. Terus juga ada kawan-kawan yang menyisihkan pendapatannya untuk membeli sarung tangan,” ucapnya.

Diakui Tezar, banyak kendala yang dihadapi Disdagin Kota Banjarmasin terutama saat pandemi Covid-19 dan pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Di mana, didapati masih banyak pedagang dan pembeli di pasar yang tidak menggunakan masker.

Ichrom Muftezar Kabid Pasar Disdagin Kota Banjarmasin. Foto : fikri

Sehingga ia berharap, baik pedagang maupun pembeli di pasar untuk tertib melaksanakan protokol kesehatan. Guna memutus mata rantai penularan Covid-19.

Di samping itu, Tezar mengklaim jajarannya telah mengupayakan penyemprotan disinfektan di pasar-pasar di Kota Banjarmasin. Penyemprotan sendiri mulai dilakukan semenjak Kota Banjarmasin menetapkan status tanggap darurat Covid-19. “Kalau tidak salah kita pinjam alatnya. Punya kita sendiri ada satu buah dikasih pedagang, yang lainnya kita pinjam dari kecamatan,” pungkas Tezar. (Kanalkalimantan.com/fikri)

Reporter : fikri
Editor : cell

 


Bagikan artikel/berita ini
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Lanjutkan membaca

Paling Banyak Dibaca

-->